Kesehatan

Ketua Gugus Tugas Sebut Tak Masalah Corona Naik Asal Kematian Rendah

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Doni Monardo menyatakan tidak masalah dengan peningkatan kasus positif virus corona (Covid-19). Dia menyebut angka kematian pasien positif di Indonesia masih tergolong rendah.

“Ya semakin banyak kasus ditemukan, sebenarnya nggak masalah, tapi angka kematiannya itu rendah ya,” kata Doni di Jakarta, Jumat (10/7/2020).

Doni menyebut virus ini bisa menulari siapa saja. Menurutnya, selama pasien positif virus corona yang meninggal lebih rendah maka tak ada yang perlu dipermasalahkan.


“Yang penting tidak boleh ada yang meninggal, angka sakit harus kita monitor kita cek, kalo bed occupancy ratio di rumah sakit mengalami peningkatan, nah kita harus khawatir,” kata Doni.

“Tapi kalo bad occupancy ratio masih di bawah 50-60 persen ya tidak perlu berlebihan khawatirnya, tetap waspada dan hati-hati,” ujar jenderal TNI bintang tiga itu.

Angka positif Covid-19 di Indonesia mengalami lonjakan drastis dalam beberapa hari terakhir. Kemarin, Kamis (9/7), tercatat lonjakan tertinggi harian kasus positif mencapai 2.657 orang dalam 24 jam.

Hingga hari ini total konfirmasi positif Covid-19 menyentuh angka 72.347 orang. Dari jumlah itu, sebanyak 33.529 orang dinyatakan sembuh dan 3.469 orang lainnya meninggal dunia.

Angka kematian pasien positif virus corona Indonesia masih menjadi yang tertinggi di kawasan Asia Tenggara. Merujuk data dari Johns Hopkins University & Medicine, Indonesia memiliki case-fatality ratio sebesar 4,8 persen.

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19, Achmad Yurianto mengatakan angka kematian karena infeksi virus corona di Indonesia masih berada di atas rata-rata angka kematian global.

Yuri menyebut rata-rata angka kematian secara global berada pada 4,47 persen, sementara Indonesia masih berada di sekitar 5 persen.

“Memang angka kita masih berada di atas rata-rata global, kita masih berada di sekitar 5 persen sementara angka global 4,47,” kata Yuri dalam jumpa pers, di Graha BNPB, Senin (6/7).

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close