Keributan di Kabin Garuda, Mumtaz Rais Akhirnya Minta Maaf

Keributan di Kabin Garuda, Mumtaz Rais Akhirnya Minta Maaf

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Ahmad Mumtaz Rais, yang juga putra mantan Ketua MPR RI Amien Rais, meminta maaf atas kegaduhan yang timbul di publik akibat perselisihan di kabin pesawat Garuda Indonesia dengan Wakil Ketua KPK Nawawi Pomolango, beberapa waktu lalu.

“Atas nama pribadi, saya memohon maaf yang sebesar-besarnya atas kegaduhan yang terjadi, menyusul peristiwa di kabin pesawat Garuda rute Gorontalo-Makassar-Jakarta,” kata Mumtaz, dalam keterangan tertulis, Sabtu (15/8/2020).

Politikus PAN tersebut mengaku khilaf atas tindakan yang tidak sepatasnya itu. Dan ia mengaku sedang kelelahan sehingga mudah terpancing emosi.

[adds2]

“Pada saat itu saya sedang mengalami kelelahan dan terpancing emosi. Namun, tetap tindakan itu tidak dapat dibenarkan dan saya meminta maaf sebesar-besarnya,” lanjut dia.

Diberitakan, Ahmad Mumtaz Rais, putra dari Amien Rais, dilaporkan oleh Wakil Ketua KPK Nawawi Pomolango ke Polres Bandara Soekarno-Hatta.

Laporan itu dibenarkan Kapolres Bandara Soekarno-Hatta Kombes Adi Ferdian Saputra. Laporan tersebut berawal dari percekcokan di pesawat.

“Beliau (Nawawi Pomolango) singgah ke Polsubsektor Terminal 3, kemudian beliau ceritakan tentang kejadian yang beliau ketahui,” kata Adi Ferdian, Jumat (14/8/2020).

Dia mengatakan, Nawawi masih melaporkan peristiwa itu secara lisan.

“Jadi pada malam hari itu beliau (Nawasi) hanya menyampaikan ada kejadian (percekcokan) tersebut,” tutur dia.

Kronologi Nawawi menceritakan, Rabu (12/8/2020), ia menumpang pesawat dengan penerbangan GS 643 rute Gorontalo-Makassar-Jakarta. Nawawi duduk di kelas bisnis. Ia duduk sederet dengan Mumtaz Rais.

Saat pesawat transit di Kota Makassar dan sedang melakukan pengisian bahan bakar, Mumtaz tampak berkomunikasi menggunakan ponselnya. Mumtaz juga berbicara dengan volume suara keras.

“Cara yang bersangkutan berkomunikasi dengan suara yang keras itu telah sangat mengganggu hak kenyamanan yang seharusnya saya peroleh sebagai sesama penumpang,” kata Nawawi dalam keterangan tertulis, Sabtu (15/8/2020).

Terlebih lagi, komunikasi menggunakan ponsel semestinya tidak dilakukan karena pesawat sedang mengisi bahan bakar.

Aktivitas komunikasi Mumtaz Rais itu pun sempat mendapat teguran dari awak kabin. Mumtaz diminta menuruti permintaan awak kabin untuk mematikan teleponnya. Namun, meskipun tiga kali mendapatkan teguran, Mumtaz Rais tetap tidak mengindahkannya. Akhirnya, Nawawi turut menegur Mumtaz.

“Kalimat awal yang saya ucapkan untuk ikut mengingatkan yang bersangkutan hanyalah, ‘Mas, tolong dipatuhi saja aturannya’,” ucap Nawawi.

Mumtaz lantas kesal dengan teguran Nawawi. Perselisihan mulut pun terjadi antara keduanya. Awak kabin dan rekan Mumtaz mencoba menenangkan Mumtaz Rais. Namun, Mumtaz terus saja melontarkan kata-kata dengan nada tinggi.

“Bahkan yang bersangkutan, meski telah ditenangkan awak kabin dan rekannya, masih terus mengucapkan kata-kata ‘pahlawan kesiangan’, dan saya hanya menyampaikan, saya akan meneruskan urusannya ke pihak berwenang di bandara,” tutur dia.

Hingga sampai di Bandara Soekarno-Hatta dan turun dari pesawat, Mumtaz tampak tak terima dengan teguran Nawawi.
Salah seorang rekan Mumtaz kemudian menyampaikan permohonan maaf kepada Nawawi. Namun, Nawawi melihat permohonan maaf bukan murni bersumber dari Mumtaz sendiri. Sebab, Mumtaz Raiz terlihat langsung terburu-buru meninggalkan pesawat tanpa tegur sapa sedikit pun.

“Ada pihak lain yang merupakan teman yang bersangkutan, yang saat hendak turun pesawat mengucapkan permohonan maaf. Tetapi, yang bersangkutan sendiri telah buru-buru turun tanpa tegur sapa apa pun,” ujar Nawawi.

Ia pun telah menyampaikan kepada Mumtaz Rais serta rekannya bahwa perselisihan itu akan dilaporkan ke pihak kepolisian Bandara Soetta.

“Jadi yang bersangkutan itu sangat mengetahui kalau saya akan menyampaikan laporan tersebut,” ujar Nawawi. (Jo)