Ekonomi

Kepanikan Wabah Corona Mereda, Wall Street Dibuka Menguat

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Usai mengalami aksi jual terbesar dalam 3 bulan terakhir, bursa Amerika Serikat (AS) dibuka menguat pada perdagangan Selasa (28/01/2020) setelah investor mengatasi kepanikan seputar wabah virus Corona.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 100 poin (0,4%) pada pembukaan perdagangan pukul 08:30 waktu setempat (21:30 WIB), tetapi surut menjadi 57,5 poin (0,2%) selang 15 menit kemudian ke 28.596,41. Indeks Nasdaq naik 49,5 poin (0,54%) ke 9.189,3 dan S&P 500 tumbuh 11,8 poin (0,36%) ke 3.255,96.

“Bursa mencoba untuk stabil dan berbalik menguat meski upaya tersebut cenderung tentatif dan minim alasan,” tutur Adam Crisafulli, pendiri Vital Knowledge, dalam laporan risetnya, sebagaimana dikutip dari CNBC Indonesia.

Sinyal kenaikan ini muncul setelah Wall Street mengalami koreksi terbesarnya sejak Oktober pada Senin kemarin. Indek Dow Jones anjlok lebih dari 450 poin sedangkan indeks S&P 500 mencatatkan koreksi 1%, pertama dalam 74 hari perdagangan.

Indeks Nasdaq pun ikut-ikutan membukukan koreksi harian terbesar sejak Agustus 2019, menyusul kekhawatiran seputar penyebaran virus Corona yang dikhawatirkan mengganggu ekonomi global. Di China, virus ini membunuh lebih dari 100 orang dan menulari 4.500 lainnya.

Departemen Dalam Negeri AS menganjurkan warga negaranya untuk menghindari China karena wabah tersebut. Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa dia memiliki “komunikasi yang sangat dekat” dengan Beijing terkait virus tersebut.

“Dari perspektif investasi, tantangan terbesar virus Corona Wuhan adalah minimnya perbandingan historis yang bisa membantu mengukur risikonya,” tutur Nicholas Colas, Co-founder DataTrek Research, sebagaimana dikutip CNBC International.

Membandingkan kondisi sekarang dengan wabah SARS pada 2003, lanjut dia, tidak akan sebanding karena perubahan demografis China dan dinamika ekonominya.

Pelaku pasar juga mencermati musim laporan keuangan. Raksasa farmasi Pfizer membukukan kinerja kuartal IV-2019 lebih buruk secara triwulanan, sehingga sahamnya turun 2,6%. Di sisi lain, laba bersih produsen motor gede (moge) Harley-Davidson mengalahkan ekspektasi pasar tetapi pendapatannya turun sehingga sahamnya anjlok 4,6%.

Menurut data FactSet, 67% perusahaan yang menjadi konstituen indeks S&P 500 membukukan laba bersih lebih baik dari perkiraan pasar. Apple akan menjadi salah satu emiten yang paling ditunggu rilis laporan keuangannya pada Selasa sore setelah penutupan pasar.

Dari sisi makroekonomi, data penjualan barang tahan lama (durable goods) AS bakal dirilis pada pukul 08:30 waktu setempat, disusul data keyakinan konsumen serta hasil survei The Fed Richmond dan Dallas satu setengah jam kemudian. (MU)

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close