Internasional

Kembangkan Sentra Kelautan Bersama, Jepang akan Hibahkan Kapal Patroli Perikanan

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Pemerintah Indonesia bekerja sama dengan pemerintah Jepang untuk pengembangan Sentra Kelautan dan Perikanan Terpadu (SKPT) di 6 pulau terluar Indonesia, termasuk Natuna.

Pemerintah Jepang melalui Menteri Luar Negeri (Menlu) Motegi Toshimitsu menyampaikan komitmennya untuk mendukung prioritas Pemerintah Republik Indonesia di bidang ekonomi dan peningkatan SDM.

Komitmen tersebut disampaikan Menlu Jepang Motegi Toshimitsu dalam pertemuan ke-7 Strategic Dialogue RI-Jepang dengan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, di Jakarta, Jumat (10/1/2020).

Selain itu Jepang juga akan menghibahkan kapal pengawas perikanan.

“Khusus untuk Natuna, selain industri perikanan, Jepang akan membantu hibah kapal pengawas perikanan dan jajaki pengembangan industri pariwisata,” kata Menteri Luar Negeri Retno Marsudi seperti dikutip dari laman Setkab.go.id, Sabtu (11/1/2020).

Jepang juga berkomitmen terus memperluas investasi di Indonesia dan mendukung modernisasi industri dan keinginan Indonesia menjadi hub re-ekspor produk manufaktur Jepang di kawasan.

Sementara itu sehari sebelumnya Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Panjaitan membantah pemerintah melunak dalam menyikapi persoalan sengketa dengan China di perairan Natuna. Upaya yang dilakukan pemerintah sangat tegas untuk kedaulatan suatu negara.

“Siapa lunak? Apanya yang lunak? Apanya kurang tegas. Kita tidak pernah mau ada negosiasi batas teritori kita. Kapan kita pernah ngomong? Tidak pernah, koreksi loh. Jangan asal ngomong” kata Luhut di Kantornya, Jakarta, Jumat (10/1).

Luhut menegaskan, tidak pernah main-main dalam hal kedaulatan rakyat. Apalagi menyangkut dengan batas wilayah Indonesia. Selama itu melanggar maka pemerintah akan mengambil sikap tegas.

Hanya saja kata dia, pemerintah tidak bisa asal menenggelamkan kapal-kapal asing. Sebab menurutnya itu tidak perlu lantaran banyak cara lain untuk menyikapi persoalan tersebut.

“Kita nggak bisa bilang tenggelamin-tenggelamin, nggak perlu gitu juga,” tandas dia.

Menlu RI juga menyambut baik ketertarikan Jepang pada pembangunan ibu kota baru.

“Saya mengundang Jepang untuk mengembangkan konsep smart metropolis ibu kota baru, seperti klaster pendidikan (science city) dan kota berdimensi hutan (forest city),” kata Menlu.

Saat berbicara lewat penerjemah, Motegi juga menyampaikan kekhawatirannya tentang situasi di perairan Natuna.

“Kami juga merasakan kekhawatiran terkait penggunaan kekuatan untuk memaksakan status quo secara sepihak dan memastikan akan melanjutkan kerja sama erat ini,” kata dia, seperti dilansir Reuters.

Tahun lalu Jepang memberikan bantuan Rp 100 miliar untuk pembangunan pasar ikan di Natuna. Pasar itu akan dinamakan Tsukiji, sama dengan pasar terkenal di Tokyo.

Pembangunan pasar itu di Natuna dan pasar lain di pulau lain di Indonesia akan dimulai tahun ini, kata Motegi.

Sementara itu sehari sebelumnya Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Panjaitan membantah pemerintah melunak dalam menyikapi persoalan sengketa dengan China di perairan Natuna. Upaya yang dilakukan pemerintah sangat tegas untuk kedaulatan suatu negara.

“Siapa lunak? Apanya yang lunak? Apanya kurang tegas. Kita tidak pernah mau ada negosiasi batas teritori kita. Kapan kita pernah ngomong? Tidak pernah, koreksi loh. Jangan asal ngomong” kata Luhut di Kantornya, Jakarta, Jumat (10/1).

Luhut menegaskan, tidak pernah main-main dalam hal kedaulatan rakyat. Apalagi menyangkut dengan batas wilayah Indonesia. Selama itu melanggar maka pemerintah akan mengambil sikap tegas.

Hanya saja kata dia, pemerintah tidak bisa asal menenggelamkan kapal-kapal asing. Sebab menurutnya itu tidak perlu lantaran banyak cara lain untuk menyikapi persoalan tersebut.

“Kita nggak bisa bilang tenggelamin-tenggelamin, nggak perlu gitu juga,” tandas dia.

Guna mendukung kampanye sawit Indonesia, lanjut Menlu Retno, Jepang juga siap mengirimkan tim ahli untuk membantu meningkatkan aspek keberlanjutan (sustainability) sawit Indonesia.

Selain itu, Menlu RI juga mengundang Jepang investasi di bidang teknologi sanitari buah tropis guna mendorong peningkatan ekspor Indonesia.

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close