Internasional

Keluarga Pencuri Pesawat Alaska Airlines Buka Suara

SEATTLE, SENAYANPOST.com – Keluarga Richard Russell, pelaku pencurian pesawat Alaska Airlines, angkat suara. Keluarga mengaku sangat ‘terkejut dan sedih’.

Russell diketahui menerbangkan pesawat turboprop Horizon Air berkapasitas 76 kursi tanpa otorisasi dari Bandara Internasional Seattle-Tacoma sebelum jatuh di Pulau Ketron, sekitar 40 kilometer setelah lepas landas, Jumat (10/8).

“Ini benar-benar mengejutkan kami, kami hancur oleh peristiwa ini,” kata keluarga itu dalam sebuah pernyataan, Sabtu (11/8) malam.

Pernyataan keluarga menyatakan Russell, 29, adalah ‘suami yang setia, putra yang penuh kasih dan seorang teman yang baik.’

Rekaman audio Russell dengan menara pengawas lalu lintas udara selama penerbangan satu jam itu menyebut bahwa dia “tidak berniat untuk menyakiti siapa pun.”

“Dia benar saat menyatakan ada begitu banyak orang yang mencintainya,” demikian pernyataan keluarga seperti dilansir CNN.

Russell, petugas pendukung di darat Horizon Air telah tiga setengah tahun terakhir, adalah satu-satunya orang di atas pesawat itu.

Tugasnya adalah mengarahkan pesawat untuk lepas landas, dan mendekati gerbang, menangani bagasi, merapikan dan menghilangkan es dari pesawat.

Agen intelijen FBI di Seattle menyatakan insiden itu bukan aksi terorisme. Peristiwa itu memicu pertanyaan soal keamanan bandara.

Penyidik FBI menuju lokasi kecelakaan untuk mengambil data perekam pesawat dan jasad Russell sebagai bagian dari penyelidikan kriminal.

Russell sempat menyatakan kepada petugas pengawas lalu lintas udara bahwa pesawat kehabisan bahan bakar, sebelum akhirnya jatuh di Pulau Ketron, Alaska. (MU)

KOMENTAR
Tags
Show More
Close