Korupsi

Kasus Proyek Jalan Bengkalis, KPK Tetapkan 10 Tersangka Baru

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Tersangka Kasus korupsi proyek pembangunan  jalan Kabupaten Bengkalis, Provinsi Riau, semakin bertambah.

Ini karena Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan sepuluh tersangka baru dalam kasus yang menyebabkan kerugian negara sebesar Rp475 miliar.

“Kami sudah menemukan tersangka khusus empat paket terakhir, itu ada tersangka kurang lebih 10 yang hari ini kami lanjutkan dengan proses penyidikan,” ujar Ketua KPK, Firli Bahuri, dalam jumpa pers di Jakarta, Jumat (17/1/2020).

Para tersangka tersebut berinisial, MN, MB, HS, IKS, PES, TAK, DH, FT, VS, SH.

Pembangunan jalan ini sendiri terdiri dari enam proyek multiyears di Kabupaten Bengkalis. Nilai total untuk keenam paket tersebut sebesar Rp2,5 triliun.

Menurut Firli, setelah dilakukan pemeriksaan para saksi dan pengumpulan bukti oleh KPK, proyek tahun anggaran 2013-2015 tersebut dinyatakan sebagai tindakan pidana korupsi.

“Yang pasti dari enam paket proyek itu, sudah dua proyek pembangunan jalan sudah kita kerjakan, sudah dilakukan penyidikan. Dan empat paket proyek,” ujar Firli.

Ia kemudian berkata, “Setelah kita lakukan perhitungan dengan menggunakan saksi ahli di bidang perhitungan kerugian negara, tercatat kerugian negara kurang lebih Rp475 miliar.”

Sebelumnya, KPK menetapkan Bupati Bengkalis Amril Mukminin  (AMU) sebagai tersangka kasus suap terkait proyek multiyears ini. Ia diduga menerima suap sebesar Rp5,6 miliar.

KPK juga menetapkan Direktur PT Mitra Bungo Abadi Makmur alias Aan sebagai tersangka kasus korupsi proyek peningkatan jalan Batu Panjang-Pangkalan Nyirih, Bengkalis.

Kasus ini merupakan pengembangan perkara yang menjerat Sekretaris Daerah Dumai, M Nasir dan Direktur Utama PT Mawatindo Road Construction, Hobby Siregar. (WS)

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close