Kasus Covid Malaysia Melonjak Usai Pilkada di Sabah

Kasus Covid Malaysia Melonjak Usai Pilkada di Sabah
Ilustrasi (AP)

JAKARTA, SENAYANAPOST.com - Kasus corona Covid-19 di Malaysia kembali melonjak. Otoritas kesehatan Malaysia melaporkan 260 kasus baru virus corona pada Kamis (1/10). Jumlah ini penambahan harian terbesar sejak Juni lalu. 

Lonjakan terjadi usai otoritas Malaysia memperingatkan gelombang baru virus corona yang terjadi setelah pemilu di negara bagian Sabah. 

Kasus infeksi virus corona di Malaysia sempat menurun setelah diberlakukan lockdown ketat. Namun, terjadi peningkatan kasus harian setelah meningkatnya warga ke Sabah menjelang pemilihan negara bagian pada Sabtu (26/9). 

Direktur Jenderal Kesehatan Noor Hisham Abdullah mengatakan peningkatan kasus dapat dilihat sebagai awal dari gelombang baru. 

Ia mendesak masyarakat untuk terus menerapkan protokol kesehatan termasuk menjaga jarak dan menghindari meninggalkan rumah kecuali keperluan mendesak. 

“Ini tergantung kita sekarang untuk meratakan kurva. Kita telah melakukannya sebelumnya dan kita dapat melakukannya lagi," kata Noor Hisham dalam konferensi pers, seperti dikutip kumparan dari Reuters. 

Meningkatnya kasus baru-baru ini telah memicu kritik terhadap pemerintah setelah diketahui dua orang politikus dinyatakan positif terpapar virus saat berkampanye di Sabah. 
Kasus Corona Malaysia Melonjak Usai Pilkada di Sabah (201701)

Sejumlah kasus terkait dengan klaster pemilu di Sabah telah dilaporkan di 13 negara bagian di Malaysia pada pekan ini. 

Pada Kamis (1/10), 600 siswa sekolah di negara bagian Penang harus menjalani tes corona setelah seorang guru dinyatakan positif COVID-19. 

Guru tersebut diketahui telah melakukan perjalanan ke Sabah untuk menemani suaminya yang ikut serta dalam kampanye di Sabah. 

Hingga kini kasus infeksi corona di Malaysia sebanyak 11.484. Sebanyak 136 di antaranya meninggal dunia.