Politik

Jokowi Prihatin Praktik Politik Tak Sesuai Etika Indonesia

MANADO, SENAYANPOST.com – Presiden Joko Widodo mengaku prihatin dengan praktik politik yang tidak memperhatikan etika politik yang sesuai dengan tata nilai Indonesia.

“Inilah tata krama politik yang harus dibenahi, sedih kelita, banyak yang bukan etika berpolitik kita,” kata Presiden Jokowi dalam pertemuan dengan peserta Konferensi Gereja dan Masyarakat (KGM) X Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI) di Kota Manado, Minggu malam, dikutip dari Antara.

Ia mengatakan menjadi tugas semua pihak untuk mengingatkan mana yang salah dan mana yang betul.

Dalam acara yang juga dihadiri Ibu Negara Iriana Joko Widodo, Presiden Jokowi mencontohkan adanya fitnah dan berita bohong yang disebarkan lawan politik seperti Presiden Jokowi orang PKI, Presiden Jokowo pro asing dan aseng dan lainnya.

“Saya 4,5 tahun dihina, dicela, difitnah, coba lihat di medsos. Saya diam, tapi saya sekarang mulai jawab,” kata Jokowi dalam acara yang dihadiri Seskab Pramono Anung dan Gubernur Sulut Olly Dondokambey.

Terkait pro asing dia mengatakan jumlau tenaga kerja asing di Indonesia sedikit dibanding negara lain seperti Malaysia, Singapura, Arab Saudi.

“Untung saya orang sabar, bukan orang yang temperamen,” katanya.

KOMENTAR
Tags
Show More
Back to top button
Close
Close