Jokowi Lantik 17 Dubes Pagi Ini, Fadjroel Rachman Dubes Kazakhstan

Jokowi Lantik 17 Dubes Pagi Ini, Fadjroel Rachman Dubes Kazakhstan
Presiden Joko Widodo

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Presiden Jokowi  melantik 17 duta besar baru untuk 33 negara sahabat di Istana Merdeka, Senin (25/10) pagi. 

Salah satu yang dilantik adalah juru bicara presiden, Fadjroel Rachman, sebagai Duta Besar untuk Republik Kazakhstan merangkap Republik Tajikistan.

Jokowi melantik para dubes itu berdasarkan Keputusan Presiden Republik Indonesia No 127B tahun 2021tentang Pengangkatan Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Indonesia.

Setelah melakukan pembacaan surat keputusan presiden, Jokowi mengambil sumpah janji para duta besar tersebut.

"Terlebih dahulu saya akan bertanya kepada saudara-saudara. Bersediakah saudara diambil sumpah janji menurut agama masing-masing?" tanya Jokowi seperti dilansir CNN Indonesia.

"Bersedia," jawab para duta besar bersamaan.

Lalu, Jokowi membacakan sumpah yang diikuti dan diulangi oleh para duta besar.

"Bahwa saya untuk diangkat menjadi duta besar luar biasa dan berkuasa penuh akan setia kepada Undang-Undang Dasar Negara RI Tahun 1945 serta akan menjalankan segala peraturan perundang-undangan dengan selurus-lurusnya, demi dharma bakti saya kepada bangsa dan negara," ujar Jokowi.

"Bahwa saya dalam menjalankan tugas jabatan akan menjunjung tinggi etika jabatan, bekerja dengan sebaik-baiknya, dengan penuh rasa tanggung jawab."

Selain Fadjroel, eks Ketua Kamar Dagang Indonesia (Kadin), Rosan Perkasa Roeslani, juga turut dilantik sebagai Duta Besar RI untuk Amerika Serikat.

Berikut adalah nama-nama duta besar yang dilantik Jokowi beserta negara tempat penugasannya:

1. Fadjroel Rachman untuk Kazakhstan merangkap Republik Tajikistan
2. Abdul Aziz untuk Kerajaan Arab Saudi merangkap Organization of Islamic Cooperation (OIC)
3. Dewi Tobing untuk Sri Lanka merangkap Republik Maladewa
4. Bebeb AK Djundjunan Untuk Republik Yunani
5. Lena Maryana Mukti untuk Kuwait
6. Pribadi Sutiono untuk Republik Slowakia
7. Muhammad Najib untuk Kerajaan Spanyol merangkap United Nations World Tourism Organization (UNWTO)
8. Ardi Hermawan untuk Kerajaan Bahrain
9. Ade Padmo Sarwono untuk Kerajaan Yordania Hashimiah merangkap Palestina
10. Mohamad Oemar untuk Prancis merangkap Kepangeranan Andorra, Kepangeranan Monako, dan United Nations Education, Scientific and Cultural Organization (UNESCO)
11. Tatang BU Razak untuk Republik Kolombia merangkap Antigua dan Barbuda, Barbados dan Federasi Saint Kitts dan Nevis
12. Derry MI Amman untuk Perutusan Tetap Republik Indonesia untuk Association of Southeast Asian Nation (ASEAN)
13. Arrmanatha Nasir untuk Perserikatan Bangsa Bangsa dan organisasi-organisasi internasional lainnya
14. Febrian A Ruddyard Untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, World Trade Organization (WTO), dan organisasi-organisasi internasional lainnya di Jenewa
15. Siswo Pramono untuk Australia merangkap Republik Vanuatu
16. Okto Dorinus Manik untuk Republik Demokratik Timor-Leste
17. Rosan Perkasa Roeslani untuk Amerika Serikat