Jika Polisi Bisa Ungkap Fakta Kejanggalan, Maybank Siap Ganti Uang Atlet E-Sport

Jika Polisi Bisa Ungkap Fakta Kejanggalan, Maybank Siap Ganti Uang Atlet E-Sport
Hotman Paris memberi keterangan terkait kasus Maybank. (Foto dok Maybank)

JAKARTA, SENAYANPOST.com - PT Bank Maybank Indonesia melalui kuasa hukumnya Hotman Paris memastikan bakal mengganti tabungan Winda Lunardi atau Winda Earl yang hilang. Dikabarkan, uang yang hilang dalam tabungan itu sebanyak Rp20 miliar.  

Namun, sebelum mengganti uang yang hilang itu, lanjut Hotman Paris, polisi harus menguak terlebih dahulu fakta-fakta yang dinilai janggal. 

"Maybank bertekad bahwa ini harus jelas dulu apa motivasi keanehan ini. Sesudah jelas kalau memang benar, Maybank bayar," kata Hotman Paris, dalam jumpa pers di kawasan Pantai Mutiara, Pluit, Jakarta Utara, Senin (9/11/2020). 

"Tapi kalau memang diduga orang lain terlibat, masa bayar begitu saja?" katanya melanjutkan. 

Sebelumnya, Winda mengaku uang sekitar Rp 20 miliar yang disimpan di Maybank Indonesia raib. Ia pun telah melaporkan kasus ini ke Bareskrim Polri. 

Polisi telah menangkap Kepala Cabang Maybank Cipulir berinisial A sebagai tersangka. Dalam jumpa pers itu, Hotman bersama Kepala Bagian Tindak Kejahatan Finansial Maybank, Andiko menjabarkan beberapa fakta yang dinilai janggal. 

Hotman mengatakan sejak Winda membuka rekening di Maybank, buku tabungan dan ATM milik Winda dipegang oleh tersangka A. 

"Jadi sejak dibuka buku tabungan oleh Winda, buku dan ATM dipegang tersangka, ini menurut tersangka. Pertanyaannya, Anda sebagai pemilik uang kenapa anda biarkan kartu ATM Anda dipegang pihak lain?" ujar Hotman. 

Andiko menjelaskan, Winda pertama kali membuka rekening di Maybank pada 27 Oktober 2014 dengan jumlah tabungan Rp 2 Miliar yang ditransfer dari rekening Herman Lunardi, ayah Winda. 

Sejak saat itu, berdasarkan pengakuan tersangka A, Winda tidak pernah memegang kartu ATM dan buku tabungannya. 

Tak sampai di situ, Hotman dan Andiko juga mengungkapkan, bunga bank yang seharusnya diterima Winda rupanya dikirim oleh tersangka A ke rekening Herman Lunardi, dengan rekening pribadi tersangka. 

"Jadi kita meneliti rekening A dari Maybank, dari situ kita melihat ternyata ada aliran dana dari A ini kepada orang tua dari nasabah yaitu Herman Lunardi dari rekening bank lain," kata Andiko. 

"Jadi bunga atas tabungan tersebut, bukan dari Maybank, tapi dari rekening pribadi dari si A, di bayarkan ke rekening pribadi Herman Lunardi," lanjut Hotman. 

Terkuak juga bahwa tersangka A telah lama mengenal ayah dari Winda, Herman Lunardi. 

"Jadi dari lama itu A sudah mengenal dengan orangtua nasabah sudah sebelum nasabah (Winda) menjadi nasabah Maybank. Kenal ketika A bekerja di 2 bank sebelum kerja di Maybank," tutur Andiko. 

Fakta-fakta tersebut dinilai memiliki kejanggalan oleh pihak Maybank. Mereka pun meminta agak penyidik benar-benar menguak kebenaran dari kasus tersebut. (Jo)