Internasional

Jelang Pemilu, Bangladesh Tahan 10.500 Aktivis Oposisi

DHAKA, SENAYANPOST.com – Otoritas Bangladesh mengambil tindakan keras kepada para aktivis jelang digelarnya pemilihan umum akhir pekan ini. Dilaporkan, lebih dari 10.000 aktivis oposisi telah ditangkap.

Angka tersebut dirilis setelah Amerika Serikat mendesak kepada pemerintahan Perdana Menteri Sheikh Hasina agar mengambil tindakan untuk memastikan pemilu bebas yang dilangsungkan pada Minggu (30/12/2018).

Pihak partai oposisi menyebut penangkapan yang dilakukan sejak diumumkannya pemilu pada 8 November lalu bertujuan untuk menciptakan “iklim ketakutan”.

Oposisi utama, Partai Nasionalis Bangladesh (BNP), menyebut sebanyak 7.021 anggotanya telah ditahan, termasuk pemimpinnya Khaleda Zia yang dijatuhi hukuman penjara tujuh tahun.

Sementara partai oposisi Islam, Jamaat-e-Islami, mengatakan lebih dari 3.500 pengikutnya telah ditahan otoritas Bangladesh.

Meski partai itu telah dilarang ikut serta dalam pemilihan, namun tetap memiliki kandidat yang ambil bagian di bawah naungan BNP.

“Setiap hari sekitar 80 hingga 90 aktivis kami ditangkap di seluruh penjuru negeri. Penangkapan ini telah menciptakan iklim ketakutan di masyarakat,” kata sekretaris jenderal partai Jamaat, Shafiqur Rahman, kepada AFP, Selasa (25/12).

Juru bicara kepolisian Bangladesh, Sohel Rana tidak membantah adanya penangkapan, namun juga mengkonfirmasi jumlah orang yang ditahan.

Rana juga menegaskan bahwa kepolisian tidak pernah melakukan penangkapan yang tidak diperlukan atau tanpa surat perintah penangkapan.

“Kami tidak pernah menargetkan siapa pun kecuali mereka melanggar hukum. Mereka yang ditahan mendapat surat perintah khusus penangkapan,” katanya.(WW)

KOMENTAR
Tags
Show More
Close