Jam Kerja Tenaga Medis COVID-19 Diatur Ketat, Hindari Kelelahan

Jam Kerja Tenaga Medis COVID-19 Diatur Ketat, Hindari Kelelahan
Tenaga medis melakukan tes usap atau swab test. (foto viva.co.id)

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Tenaga medis yang merawat pasien Covid-19 dipastikan mendapat perhatian lebih dari pemerintah. Sejumlah cara dilakukan untuk menjaga para tenaga medis agar tidak kelelahan dalam merawat pasien Covid-19, salah satunya adalah dengan mengatur jam kerja. 

"Kami sudah atur jam kerja tenaga medis karena bagaimanapun mereka menggunakan APD ada keterbatasan waktu. Dalam satu shift mereka (yang merawat pasien Covid-19) tidak sama dibanding yang tidak menjaga Covid-19," kata Direktur Pelayanan Kesehatan Rujukan Kementerian Kesehatan, dr. Rita Rogayah, dalam talkshow, Senin (12/10/2020).

Tidak hanya mengatur jam kerja saja, Rita menyebut tenaga medis juga dibekali dengan asupan makanan yang seimbang serta vitamin untuk menjaga imunitas mereka. 

"Diperhitungkan jam istirahat hal seperti ini diperhatikan agar kerja aman nyaman, semua petugas harus dapat perhatian termasuk keluhan. Ini penting supaya keluhan mereka ditangani dengan baik," tutur Rita.

Di sisi lain, Koordinator RSD Covid-19 Wisma Atlet Kemayoran, Mayjen TNI Dr. dr. Tugas Ratmono,  tenaga medis di RS Darurat Wisma Atlet juga memberikan batasan jam tenaga medis untuk merawat pasien Covid-19. Ini dilakukan untuk memastikan tenaga medis selalu dalam kondisi sehat. 

"Wisma atlet mengelola dengan sedemikian rupa yang bertugas langsung pada pasien di sana kita satu shift ada lima tim. Satu tim bekerja selama 8 jam. Untuk gantian shift adalah selama 32 jam dari 32 jam ini memberikan peluang untuk istirahat tidak merasa beban tinggi," kata Tugas. 

Selain itu, Tugas juga menyebut pihaknya juga memberikan support imunodulator atau vitamin kepada para tenaga medis untuk menjaga imunitas mereka selama merawat pasien.

Selain itu, olahraga dan sedikit hiburan juga menjadi kunci menjaga imunitas para tenaga kesehatan yang merawat pasien di RS Wisma Atlet. 

"Melakukan olahraga, ada hiburan juga seperti nonton bareng kemarin tapi sesuai protokol kesehatan. Sehingga kita memperhatikan mereka agar mereka kerja tanpa pressure (tekanan)," ujarTugas. 

Selain itu, pihaknya juga memberikan bimbingan rohani dan psikologis kepada tenaga medis di Wisma Atlet. Tujuannya, kata Tugas agar tenaga medis yang bekerja tidak merasa tertekan atau kelelahan selama merawat pasien Covid-19 di Wisma Atlet.