Internasional

Israel Makin Brutal di Gaza, Total 30 Demonstran Palestina Dibunuh

GAZA, SENAYANPOST.com – Warga Palestina kembali merasakan kebengisan tentara Israel saat mereka menggelar unjuk rasa di Gaza, Jumat. Delapan orang demonstran dilaporkan tewas ditembak pasukan Israel.

Jumlah korban tewas terbaru ini menambah daftar korban jiwa di pihak Palestina menjadi 30 orang sejak demo pekan lalu.

Pejabat kesehatan Gaza mengatakan ratusan demonstran dirawat di rumah sakit pada hari Jumat.

Situasi di sepanjang perbatasan Gaza semakin bergejolak ketika demonstran Palestina membakar tumpukan ban untuk membuat asap hitam guna menghalangi pandangan sniper Israel.

Menurut Kementerian Kesehatan Gaza, dalam insiden hari Jumat sebanyak 1.070 orang terluka, termasuk 293 orang yang terkena tembakan pasukan Israel.

Dari 293 korban dengan luka tembak, 25 orang di antaranya berada dalam kondis serius.

Demo “Great Return March” yang dimulai sejak pekan lalu itu akan berlanjut hingga beberapa minggu ke depan. Para demonstran menyatakan aksi itu sebagai pesan kepada dunia bahwa rakyat Palestina tidak akan pernah melupakan tanahnya yang diduduki Israel.

“Israel mengambil segala sesuatu dari kami, tanah air, kebebasan, masa depan kami,” kata Samer, 27, seorang demonstran Palestina yang menolak memberikan nama lengkap karena khawatir akan menerima pembalasan dari Israel.

“Saya punya dua anak, laki-laki dan perempuan, dan jika saya mati, Tuhan akan merawat mereka,” ujarnya.

Jumlah pengunjuk rasa pada hari Jumat lebih besar dari pada beberapa hari terakhir. Militer Israel memperkirakan massa demonstran yang beraksi di perbatasan Gaza kemarin sekitar 20.000 orang.

Juru bicara pemerintah Israel, David Keyes, menuduh Hamas telah menghasut protes dengan kekerasan di sepanjang perbatasan Gaza.

“Ini adalah parodi bagi rakyat Palestina bahwa pemerintah Hamas mendorong rakyatnya untuk menyerang Israel, (kelompok) itu mendorong orang-orangnya untuk melakukan tindakan kekerasan,” katanya, seperti dikutip Reuters, Sabtu (7/4/2018).

Seorang pejabat Hamas, Yehya Al-Sinwar, yang berbicara di sebuah perkemahan demonstran memuji massa Palestina yang tetap berani menghadapi pasukan Israel.

“Kami akan mencabut perbatasan, kami akan mencabut hati mereka, dan kami akan berdoa di Yerusalem,” katanya sembari menegaskan bahwa demo akan terus berlanjut. (WW)

KOMENTAR
Tags
Show More
Close