NasionalPolitik

IDI Bukan Penentu Lolos Tidaknya Capres-Cawapres

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Ikatan Dokter Indonesia (IDI) menegaskan bahwa pihaknya tidak memilikki kewenangan untuk menentukan lolos atau tidaknya bakal calo presiden dan calon wakil presiden. Kewenangan lolos dan tidak ada di tangan KPU.

“Yang disampaikan tim pemeriksa bukan lolos atau tidak lolos. Yang menentukan lolos tidak lolos adalah KPU. Yang disampaikan oleh pemeriksa adalah temuan-temuan tentang ketidakmampuan secara medis,” jelas Wakil Ketua Umum IDI Daeng M Faqih di Jakarta, Minggu (12/8/2018).

IDI hanya menjalankan perintah KPU untuk memeriksa dan mencari tahu terkait kesehatan para capres-cawapres. Nantinya, hasil pemeriksaan tim dokter itulah yang digunakan KPU untuk menentukan capres-cawapres dinyatakan lolos atau tidak.

“Hasil itu kemudian diserahkan kepada KPU untuk menjadikan pertimbangan. Yang menetapkan lolos atau tidak lolosnya bukan haknya pemeriksa tapi haknya KPU,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua Umum IDI Ilham Oetama menambahkan, tugas pokok tim dokter adalah melakukan pemeriksaan, baik fisik maupun jasmani kepada bakal capres dan cawapres.

Dia menjelaskan hasil pemeriksaan itu meliputi tentang apakah capres-cawapres mempunyai kemampuan fisik dan rohani yang baik untuk menjalankan tugasnya.

Dia menambahkan, meskipun nantinya ditemukan suatu penyakit di salah satu capres-cawapres, hal tersebut bukanlah penentu.

Menurutnya, yang terpenting adalah capres-cawapres tersebut bisa menjalankan tugas seandainya nanti terpilih, walaupun memiliki suatu penyakit.

“Kalaupun ada beberapa penyakit tertentu diyakinkan dapat menjalankan tugasnya selama lima tahun. Jadi tidak selalu yang bersangkutan itu misalnya bersih dari penyakit-penyakit tertentu, tapi penyakit yang dideritanya tidak mengganggu tugasnya selama masa pemerintahanya yakni 5 tahun. Mungkin itu tujuannya,” urainya.

KOMENTAR
Tags
Show More
Close