Internasional

Hungaria Larang Warganya Ubah Jenis Kelamin

BUDAPEST, SENAYANPOST.com – Hungaria melarang warganya untuk mengubah jenis kelamin. Namun, keputusan ini dinilai para pegiat hak asasi manusia dapat menyebabkan intoleransi dan diskrimiasi lebih lanjut terhadap komunitas LGBTQ di negara itu.

Parlemen Hungaria dilaporkan sepakat untuk melarang waria dan interseks mengubah jenis kelamin mereka pada dokumen identitas.

Melalui voting sebanyak 134 anggota parlemen Hungaria memberikan suara untuk mendefinisikan jenis kelamin berdasarkan jenis kelamin saat lahir, sebagaimana terdaftar dalam akta kelahiran. Sementara 56 suara menentang dan empat memilih untuk abstain.

“Keputusan ini mendorong Hongaria kembali ke zaman kegelapan dan menginjak-injak hak-hak transgender dan interseks. Ini tidak hanya akan mengekspos mereka pada diskriminasi lebih lanjut tetapi juga akan memperdalam mereka yang sudah intoleran dan lingkungan bermusuhan yang dihadapi oleh komunitas LGBTI,” kata peneliti Amnesty International, Krisztina Tamás-Sáróy, dalam sebuah pernyataan yang dipublikasikan secara online seperti dilaporkan CNN, Kamis (21/5/2020).

Kelompok hak asasi manusia, Hatter Society mengatakan, undang-undang itu melanggar hak dasar konstitusional dan telah ditentang oleh Parlemen Eropa serta Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia.

Dikatakan organisasi LGBTI sekarang meminta undang-undang tersebut dikirim untuk ditinjau kembali ke Mahkamah Konstitusi.

Mahkamah Konstitusi adalah organ utama yang melindungi negara demokratis melalui supremasi hukum, dan memutuskan konstitusionalitas tindakan parlemen dan kasus-kasus lainnya.

Sementara Hongaria adalah anggota Uni Eropa, Perdana Menteri Viktor Orban telah mengambil kebijakan sendiri dalam beberapa tahun terakhir, mengeluarkan serangkaian undang-undang yang telah diperingatkan oleh para pemimpin Uni Eropa akan merusak demokrasi negara itu.

Namun, pemerintah membela undang-undang itu dengan mengatakan kepada CNN bahwa undang-undang itu tidak mempengaruhi hak pria dan wanita untuk secara bebas mengalami dan menggunakan identitas mereka seperti yang mereka inginkan.

“Sama sekali tidak ada bagian yang relevan dari RUU yang dikritik beberapa orang mencegah siapa pun dari menggunakan hak-hak dasar mereka yang timbul dari martabat manusia mereka atau dari hidup sesuai identitas mereka, seperti halnya negara tidak dapat secara normatif menginstruksikan kepada siapa pun apa yang harus berpikir,” kata pemerintah Hungaria.

Awal bulan ini, peringkat Hongaria dalam peringkat negara-negara Eropa untuk hak LGBTI oleh Lesbian Internasional, Gay, Biseksual, Trans dan Intersex Association (ILGA) jatuh karena kebijakannya yang dianggap menargetkan komunitas LGBTI.

Darienne Flemington, ketua bersama dewan eksekutif ILGA-Eropa, mengatakan larangan yang diusulkan saat itu mengenai pengakuan gender adalah di antara sinyal mengkhawatirkan tentang bagaimana pemerintah dengan kecenderungan otoriter yang kuat diperkuat oleh krisis untuk semakin membatasi hak-hak kelompok rentan dan minoritas.

Hungaria saat ini mengakui serikat hukum untuk pasangan sesama jenis, tetapi partai Fidesz yang berkuasa dan pemimpinnya, Orban, menentang legalisasi pernikahan sesama jenis.

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close