Nasional
Trending

Hoax dan Ujaran Kebencian Tingkatkan Radikalisme

JAKARTA, SENAYANPOST.com РKetua Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMi) Jimly Asshiddiqie menyatakan, merebaknya berita bohong (hoax) dan ujaran kebencian di media sosial telah meningkatkan radikalisme di Indonesia.  Ia menilai gejala radikalisme akibat disrupsi teknologi juga dialami oleh semua bangsa.

“Sekarang yang kita hadapi juga dialami semua negara, jangan merasa kita saja. Imbas dari ujaran kebencian dan hoaks ini banyak,” kata Jimly di Jakarta, Jumat (16/3/2018).

Jimly melihat tingginya keberagaman yang dimiliki Indonesia juga menjadi titik rawan akan sulitnya mengendalikan gesekan konflik masyarakat di media sosial.

Selain itu, keunggulan media sosial yang bisa menyamarkan identitas pengguna turut memperparah perseteruan antar umat beragama.

“Semua orang menyembunyikan identitasnya di medsos, berani maki-maki orang lain. Jadi semua saling menghujat,” kata dia.

Oleh karena itu, Jimly menyarankan agar semua umat beragama berada dalam satu posisi menghubungkan nilai-nilai keagamaan dengan nilai-nilai Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Dengan demikian, pemimpin keagamaan bisa membangun kepribadian masyarakat Indonesia yang inklusif.

“Jadi semua umat beragama harus melakukan reformasi internal untuk menghadapi ancaman teknologi disruptif. Kalau dibiarkan semua orang menjadi pembenci, pemarah. Padahal, agama mengajarkan cinta kasih,” katanya.

KOMENTAR
Tags
Lihat selanjutnya
Close