Hayley Arceneaux, Penyintas Kanker Pertama akan ke Luar Angkasa

Hayley Arceneaux, Penyintas Kanker Pertama akan ke Luar Angkasa
Hayley Arceneaux

JAKARTA, SENAYANPOST.com  - Penyintas kanker tulang pertama yang menjadi astronot, Hayley Arceneaux, terpilih oleh SpaceX untuk melakukan misi luar angkasa akhir tahun ini. 

Arceneaux menjadi orang pertama dengan bagian tubuh palsu yang mengunjungi luar angkasa dan orang Amerika termuda yang pernah mengorbit di Bumi.

Arceneaux terpilih menjadi orang yang akan bergabung dengan kru misi luar angkasa sipil pertama pada Januari 2021 lalu. Arceneaux sangat gembira tetapi, pada awalnya, dia harus menutup mulutnya. 

"Saya telah menyimpan rahasia terbesar dalam hidup saya selama satu setengah bulan. Jadi sekarang saya bisa membaginya dengan dunia," katanya kepada BBC.

Dilansir sindonews.com, pilihannya untuk misi bersejarah diumumkan pada hari Senin oleh Rumah Sakit Penelitian Anak St Jude di Memphis, Tennessee, di mana Arceneaux pernah menjadi pasien kanker saat kecil dan sekarang bekerja sebagai perawat.

Akhir tahun ini, dia akan meluncur dari Florida dengan roket Falcon 9 yang dibuat oleh SpaceX, perusahaan yang didirikan oleh maestro bisnis Elon Musk.

"Saya pikir misi ini akan menginspirasi orang dalam banyak hal. Ini menunjukkan kepada mereka bahwa segala sesuatu mungkin terjadi," katanya. 

Pada usia 10 tahun, Ms Arceneaux adalah pasien kanker tulang di St Jude. Selama perawatan, Arceneaux harus menjalani kemoterapi dan operasi untuk mengganti beberapa tulang kakinya dengan tulang buatan.

Di era yang berbeda, tulang kaki palsu Arceneaux akan mendasarkan ambisinya untuk perjalanan luar angkasa sebagai astronot  NASA, karena persyaratan medis yang ketat dari badan tersebut.

Tetapi kemunculan misi luar angkasa pribadi dalam beberapa tahun terakhir telah memungkinkan lebih banyak orang untuk merasakan ke luar angkasa. "Misi ini membuka perjalanan luar angkasa bagi orang-orang yang tidak sempurna secara fisik," katanya.

Arceneaux berada di rumah di Tennessee ketika dia mendapat panggilan "tiba-tiba" pada 5 Januari menanyakan apakah dia akan bergabung dengan misi.

Semua kru akan menjalani program pelatihan berbulan-bulan yang ketat, termasuk simulasi misi dalam gravitasi nol. Arceneaux sendiri telah mencoba pakaian antariksa miliknya. "Itu sangat keren tapi lebih berat dari yang saya kira," katanya.

Dia mungkin akan terbiasa pada saat roket lepas landas dari Pusat Luar Angkasa Kennedy Florida, sekitar akhir tahun 2021. 

Kemudian, Arceneaux akan mengenakan setelan itu selama beberapa hari saat pesawat antariksa SpaceX Dragon mengelilingi bumi. Di akhir misi, kapsul SpaceX Dragon akan masuk kembali ke atmosfer bumi untuk pendaratan di lepas pantai timur AS.

"Dapat mewakili pasien dan penyintas kanker adalah kehormatan yang luar biasa. Belum lama ini saya berada di posisi mereka," katanya.

"Ketika Anda menjalani pengobatan kanker, Anda begitu fokus pada hari-hari. Sangat sulit untuk melihat ke masa depan. Saya berharap misi ini akan memungkinkan mereka membayangkan masa depan mereka," katanya. (Jo)