Properti

Harga Properti Diprediksi Menurun di Kuartal II Imbas Corona

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Harga properti diprediksi bakal menurun selama kuartal II tahun 2020. CEO Indonesia Property Watch Advisory Group Ali Tranghanda menjelaskan penurunan harga properti ini menyusul merosotnya bisnis properti akibat wabah virus Corona atau Covid-19.

Ali mengatakan penurunan harga properti berpotensi dialami oleh pasar primer maupun sekunder alias bekas. “Kuartal kedua kayaknya akan ada penurunan 5 persen hingga 8 persen di pasar primer, sedangkan pasar sekunder masih di bawah 5 persen,” ujarnya, Kamis, 7 Mei 2020.

Ia juga memprediksi bahwa selama kuartal kedua tahun ini tekanan hebat melanda bisnis properti termasuk segmen residensial. Apalagi, tanda-tanda melesunya bisnis ini tercermin di survei IPW kuartal pertama di 2020. Salah satu faktor penurunan harga properti adalah tingkat permintaan dan daya beli yang menurun menyusul ketidakpastian ekonomi akibat Corona.

Terlebih, masyarakat lebih memilih menyimpan dananya atau membeli kebutuhan pokok lain selama ketidakpastian ekonomi ini masih berlangsung.  “Tingkat permintaan [terhadap properti] bisa dikarenakan turunnya daya beli atau turunnya minat (membeli rumah untuk sementara waktu),” ujar Ali.

Meski begitu, Ali yakin bahwa harga properti bisa kembali normal bila kondisi ekonomi dan daya beli kembali pulih apalagi jika wabah Corona segera dapat diatasi.

Sebelumnya, IPW mencatat bahwa nilai penjualan perumahan primer di wilayah Jabodebek-Banten selama kuartal I/2020 anjlok dengan besaran nilai rata-rata 50,1 persen. IPW mencatat penurunan tertinggi di wilayah Bekasi sebesar 56,0 persen, Bogor 55,3 persen, Depok 50,9 persen. Adapun penurunan terendah terjadi di Cilegon sebesar 27,2 persen.

Nilai penjualan di kuartal pertama tercatat sebesar Rp 719 miliar atau turun pada kuartal sebelumnya yang mencapai Rp 1,44 triliun. Adapun penurunan tertinggi terjadi di segmen harga rumah di bawah Rp 300 jutaan atau pasar end user yang turun sebesar 62,5 persen (qtq) atau sebesar 68,8 persen (yoy).

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close