Hal Negatif di Dalam Diri Dorong Kendall Jenner Ketagihan Media Sosial

Hal Negatif di Dalam Diri Dorong Kendall Jenner Ketagihan Media Sosial
Kendall Jenner

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Kendall Jenner membuka diri tentang ketagihannya dengan media sosial. Supermodel ini terbuka nyata tentang penggunaan media sosialnya dalam seri "Open Minded" Vogue. Dia juga berbagi yang paling memengaruhi kecemasannya adalah jumlah hal negatif yang dilihat di media sosial.

"Ada terlalu banyak. Saya menemukan bahwa semakin saya melihat layar, semakin saya merasa terpisah dengan tubuh saya sendiri atau dengan apa yang terjadi tepat di depan saya," jelasnya seperti dilansir dari laman People.

"Hubungan saya dengan media sosial agak membuat ketagihan saat ini, yang tidak saya sukai dan saya tidak bangga mengatakannya, tetapi saya juga merasa bahwa itu adalah sesuatu yang mungkin sebagian besar dari kita dapat menghubungkannya."

Wanita 25 tahun itu mengaku tidak suka bahwa ia perlu memiliki media sosial sejak awal. "Benar-benar tidak ada jalan keluar," ujarnya.

Berbicara dengan Dr. Jorge Partida, kepala psikologi di Departemen Kesehatan Mental Los Angeles County, Jenner mengungkapkan bahwa dia sangat terpengaruh oleh "narasi palsu" tentang dirinya secara online.

"Sesuatu yang mendidih darah saya, yang benar-benar membuat saya frustrasi dan saya pikir paling mengganggu saya adalah ketika seseorang mengklaim narasi palsu untuk saya," katanya. "Internet, saya rasa, mendasarkan hal-hal dari momen-momen kecil tanpa konteks. Mereka tidak tahu sebelum atau sesudahnya dan mereka akan mengambilnya dan menjalankannya dan kemudian menilai Anda sepenuhnya dari satu hal kecil ini. "

Kendall Jenner menambahkan hal negatif yang dia alami sering kali karena sesuatu yang sederhana karena orang tidak menyukai penampilannya di sebuah foto. "Saya memiliki saat-saat merasa seperti saya putus asa atau merasa seperti saya tidak tahan lagi," katanya, menjelaskan bahwa rasanya "saya tidak pernah bisa melakukan sesuatu dengan benar."

"Karena media sosial, semuanya disorot, semuanya meningkat entah baik atau buruk. Saya merasa sebagian besar kecemasan saya di media sosial sebenarnya lebih dari itu semua," tambah Jenner.

Jenner telah berterus terang tentang pergumulannya dengan kecemasan di masa lalu. Tahun lalu, dia bercerita tentang beberapa pengalaman masa kecilnya dengan serangan panik selama wawancara dengan Good Morning America.

"Saya benar-benar muda dan saya ingat merasa seperti saya tidak bisa bernapas dan bertemu dengan ibu saya dan seperti, 'Bu, saya tidak bisa bernapas. Pasti ada yang salah,'" kenangnya. "Dia tentu saja membawa saya ke banyak dokter hanya untuk memastikan saya baik-baik saja secara fisik dan saya baik-baik saja. Tidak ada yang pernah memberi tahu saya bahwa saya mengalami kecemasan."

Meskipun perasaan cemas mereda untuk sementara waktu, Jenner mengatakan bahwa hal itu kembali sepenuhnya beberapa tahun yang lalu ketika dia "akan mengalami serangan panik yang gila. Pada episode perdana serial "Open Minded" Vogue, diamengatakan bahwa gejala kecemasannya akhirnya menjadi begitu fisik sehingga dia berubah menjadi "hipokondriak sejati". "Saya pernah mengalami saat-saat di mana saya merasa perlu dilarikan ke rumah sakit karena saya pikir jantung saya berdebar-debar dan saya tidak bisa bernapas dan saya membutuhkan seseorang untuk membantu saya," katanya. "Kadang-kadang saya pikir saya sedang sekarat."