Nasional

Gus Mus Sebut Gus Dur Sosok Santai & Sederhana

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Suasana penuh keakraban dan gelak tawa tampak dalam acara peringatan haul ke-10 KH. Abdurrahman Wahid alias Gus Dur di kediamannya, Ciganjur, Jakarta Selatan, Sabtu (28/12) malam.

Ahmad Mustofa Bisri alias Gus Mus yang mengisi tausiah di acara tersebut banyak bercerita soal polah lucu Gus Dur semasa hidup.

Menurut Gus Mus, Presiden RI ke-4 itu adalah orang yang tak pernah memandang besar sesuatu. Makanya, kata Gus Mus, sosok Gus Dur terlihat selalu santai dan sederhana.

“Semuanya kecil. Makanya santai sekali. Dunia ini hanya main-main dan senda gurau saja (bagi Gus Dur),” kata Gus Mus.

Berkaca dari sosok Gus Dur itu, Gus Mus mengkritik perilaku beragama yang kerap menggunakan kekerasan maupun caci maki. Cara beragama seperti itu tak mencerminkan apa yang diajarkan Gus Dur.

“Gus Dur santai. Nggak petentengan kayak yang lain. Santai sekali. Jadi, sampean itu kalau beragama kok petentengan, sampean harus hijrah,” kata Gus Mus.

Sontak pernyataan tersebut diikuti gelak tawa jemaat. Gus Mus menyarankan, umat Islam yang menggunakan cara beragama seperti itu untuk segera mencari ustad atau kyai.

“Senyum aja enggak bisa. Lihat saudaranya seperti macan melihat mangsanya. Khutbah-khutbahnya surga. Ngajak ke surga kok matanya melotot. Bagaimana ini,” pernyataan Gus Mus lagi-lagi diiringi tawa riuh jemaat.

“Ini orang Jakarta. Sampeyan ketawa mesti tahu iki,” lanjutnya, sambil menunjuk ke Lukman Hakim Saefudin, Menteri Agama periode pertama Presiden Jokowi. Guyonan itu dibalas senyum oleh Lukman.

Peringatan satu dekade Gus Dur dihadiri sejumlah tamu undangan dari berbagai kalangan, mulai dari ulama, tokoh lintas agama, politisi, pejabat menteri, hingga artis.

Di antaranya, Menko Polhukam Mahfud MD, Menteri Agraria dan Tata Ruang Sofyan Djalil, mantan menteri agama Lukman Hakim Saefudin, politisi senior Akbar Tanjung, Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar, hingga penyanyi Yuni Shara. (MU)

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close