Peristiwa

Gunung Merapi Menggembung 7 Cm, Ini Analisa BPPTKG

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BBPTKG) Yogyakarta mengkonfirmasi bahwa telah terjadi deformasi (perubahan bentuk) berupa penggelembungan di Gunung Merapi, yang tercatat sejak 26 Juni hingga 2 Juli 2020.

Kepala BPPTKG Yogyakarta, Hanik Humaida menjelaskan deformasi tersebut ditunjukkan dengan adanya pemendekan jarak tunjam sekitar 2 cm yang terlihat dari metode atau alat untuk mengukur pertumbuhan kubah lava Electronic Distance Measurement (EDM).

“Jika dihitung sejak tanggal 22 Juni 2020 hingga hari ini penggelembungan kurang lebih 7 cm, dengan laju deformasi sekitar 0,5 cm per hari yang terukur dari sektor Barat Laut,” kata Hanik kepada wartawan, Kamis (9/7)

Menurutnya, di lereng gunung Merapi dipasang cermin, lalu jarak cermin ke alat EDM diukur setiap hari. EDM diukur dari 10 titik pengukuran sekeliling Merapi, termasuk dari pos-pos pengamatan.

“Saat gunung mengalami inflasi (menggembung), maka jarak antara cermin dan alat akan memendek,” jelas Hanik.

Hanya saja, Hanik menegaskan deformasi saat ini masih relatif kecil dibandingkan dengan deformasi sebelum erupsi pada 2010. “Potensi ancaman bahaya masih sama, yakni berupa luncuran awan panas dari runtuhnya kubah lava dan lontaran material akibat erupsi eksplosif,” imbuhnya.

Hanik mengimbau agar masyarakat tak panik menyikapi deformasi di Gunung Merapi saat ini. Terlebih, jarak bahayanya jugs masih di radius 3 km dari puncak Gunung

“Deformasi yg terjadi di tubuh gunung merupakan salah satu tanda ada magma yang naik ke permukaan. Namun, masyarakat tidak perlu panik karena naik atau keluarnya magma ke permukaan merupakan hal yang biasa terjadi di gunung api aktif,” paparnya.

Sebelumnya, Gunung Merapi juga sempat mengalami erupsi berupa letusan eksplosif, pada Minggu (21/6) pukul 09.13 WIB dan pukul 09.27 WIB. Kedua erupsi tercatat di seismogram dengan amplitudo 75 mm dan durasi 328 detik dan 100 detik.

Dari CCTV Stasiun Merbabu, teramati tinggi kolom erupsi mencapai kurang lebih 6.000 meter dari puncak. Arah angin saat erupsi ke barat menyebabkan hujan abu di wilayah Kabupaten Magelang dan Kulonprogo.

Kemudian, hujan abu tipis terjauh dilaporkan terjadi di wilayah Kecamatan Girimulyo, Kulon Progo yang berjarak sekitar 45 kilometer dari puncak Gunung Merapi pada pukul 12.00 WIB.

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close