Dukung Taiwan, Rudal Jarak Jauh China Dapat Hancurkan Australia

Dukung Taiwan, Rudal Jarak Jauh China Dapat Hancurkan Australia
Rudal Jarak Jauh China

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Pangkalan militer Australia berpotensi dihantam rudal China sebagai balasan karena dukungannya terhadap Taiwan.

Para ahli mengatakan wilayah utara Australia yang luas sebagian besar terancam di tengah peringatan perang skala penuh dengan China, yang mungkin 1 dekade lagi. 

Ketegangan antara Beijing dan Canberra telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir, terkait perang dagang dan permainan saling lempar kesalahan atas pandemi Covid-19. 

China telah mengancam "hukuman" serangan rudal, jika Australua mendukung aksi AS untuk membela Taiwan dari perselisihan dengan negara Panda tersebut. Menurut laporan surat kabar Global Times, yang merupakan corong Partai Komunis China atas kebijakannya, menerbitkan peringatan mengerikan kepada Australia, agar tidak terlibat dalam perselisihan China-Taiwan. 

Pemimpin redaksi Global Times, Hu Xijin menulis dalam sebuah opini, "Saya menyarankan China membuat rencana untuk menjatuhkan hukuman pembalasan terhadap Australia, setelah secara militer mencampuri situasi lintas-Selat?" 

"Rencana itu harus mencakup serangan (rudal) jarak jauh di fasilitas militer dan fasilitas penting yang relevan di tanah Australia, jika itu benar-benar mengirim pasukannya ke daerah lepas pantai China dan bertempur melawan PLA (Tentara Pembebasan Rakyat)," lanjutnya seperti yang dilansir dari The Sun.  

Hu mengatakan penting untuk mengirim pesan yang kuat "untuk mencegah kekuatan ekstrim Australia" dari "melakukan tindakan yang tidak bertanggung jawab". 
Dia memperingatkan Australia, "Mereka harus tahu bencana apa yang akan mereka timbulkan ke negara mereka...jika mereka cukup berani berkoordinasi dengan AS untuk campur tangan secara militer dalam masalah Taiwan." 

China telah meningkatkan ancamannya ke Taiwan, dengan pasukan bersiap untuk menyerang dan sering melakukan serangan ke ruang udaranya untuk melemahkan pertahanan. Awal tahun ini, para ahli kebijakan luar negeri mengatakan Taiwan adalah "titik konflik" dan perang antara AS dan China sekarang lebih mungkin terjadi dari pada sebelumnya. 

Sementara itu, Dr John Coyne, dari lembaga pemikir Institut Kebijakan Strategis Australia, mengatakan pernyataan media China yang disetir pemerintah adalah "mosi tidak percaya" dalam kesiapan Australia untuk perang. Pengamat pertahanan terkemuka mengatakan utara Australia yang jarang penduduknya kekurangan kekuatan militer yang dibutuhkannya di dunia dengan ancaman yang semakin "tak terduga", termasuk dari China. 

Coyne berkata, "Ancamannya sangat tidak terduga sekarang." Pembaruan Strategis Pertahanan tahun lalu memperingatkan Australia mungkin tidak memiliki waktu selama sepuluh tahun untuk bersiap menghadapi konflik besar, seperti yang telah diasumsikan sebelumnya. 

Pada April, PM Scott Morrison mengumumkan 747 juta dollar AS (Rp 10,6 triliun) untuk meningkatkan 4 pangkalan pelatihan di Northern Territory yang akan digunakan oleh pasukan Australia dan AS. 

“Ini adalah investasi yang membuat Australia tetap aman dan memajukan serta melindungi kepentingan nasional kita di dunia yang sangat tidak pasti dan bisa menjadi kawasan yang sangat tidak pasti, di mana ada banyak tekanan," ujar Morrison. “Fokus kami adalah mengejar perdamaian, stabilitas, dan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, dengan tatanan dunia yang mendukung kebebasan,” imbuhnya.