Teknologi

Duh, Hacker Rusia Curi Rahasia Rudal Nuklir Antar Benua AS

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Para peretas (hacker) Moskow dengan menggunakan ransomware MAZE dilaporkan telah mencuri rahasia rudal nuklir Amerika Serikat (AS).

Rahasia senjata berharga Amerika yang bocor ini adalah data rudal balistik antarbenua (ICBM) LGM-30G Minuteman III berbasis darat.

Data dicuri dari Westech International, perusahaan subkontraktor pemeliharaan dan rakayasa Angkatan Udara AS. Itu merupakan perusahaan subkontraktor dari Northrop Gruman, produsen rudal nuklir tersebut.

Menurut laporan Sky News yang dilansir Kamis (4/6/2020), ICBM LGM-30G Minuteman III adalah sistem pencegah nuklir utama yang dioperasikan oleh Angkatan Udara AS, yang menggunakan hulu ledak termonuklir yang dapat melakukan perjalanan lebih dari 6.000 mil.

Rudal-rudal jenis ini ditempatkan di ratusan fasilitas bawah tanah di seluruh Amerika Serikat, dan rahasia senjata ini kini dipelajari pihak Rusia.

Laporan Sky News mengklaim bahwa peretas Rusia berhasil menginfeksi jaringan komputer Westech International dengan ransomware MAZE. Dokumen-dokumen berharga dan rahasia pertama-tama disaring dan kemudian dienkripsi secara lokal.

Selanjutnya, permainan pemerasan yang biasa pun terjadi. Sedangkan perusahaan yang berbasis di New Mexico masih menyelidiki data penting apa saja yang hilang.

Komunikasi email dan data penggajian dengan cepat dikonfirmasi sebagai objek yang dilanggar. Sedangkan informasi rahasia militer awalnya menjadi pertanyaan. Namun tak lama kemudian, para aktor pencurian mulai membocorkan sampel data yang berkaitan dengan ICBM LGM-30G Minuteman III, sehingga semuanya menjadi sangat jelas bahwa rahasia senjata itu telah dicuri.

Menurut dokumen yang tidak disegel di pengadilan AS, para aktor bekerja dalam kolaborasi yang harmonis dengan intelijen Rusia. Ini berarti bahwa penargetan itu tidak acak dan bahwa file tidak dimaksudkan untuk diambil, dihapus, atau bahkan dibagikan dengan orang lain.

Dokumen-dokumen yang dicuri hampir pasti akan langsung jatuh ke spesialis Rusia yang tahu apa yang harus dibuat dari mereka. Westech International mengakui bahwa file-file itu sangat sensitif, dan menambahkan bahwa mereka memperhatikan hal-hal yang “sedang berlangsung.”

Dengan demikian, pelanggaran data tertentu menimbulkan risiko pada keamanan nasional Amerika Serikat, dan tidak ada cara untuk menarik kembali kerusakan yang terjadi sekarang. Mengenai bocornya detail sensitif staf, langkah ini menempatkan orang-orang tersebut dalam bahaya yang tidak perlu saat ini.

Dari perspektif teknis, aktor Rusia menggunakan ransomware MAZE, yang dioperasikan di bawah model afiliasi. Pemerintah dan militer AS dan Rusia belum berkomentar atas laporan ini.

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close