Politik

DPR: Anak Belum Jadi Isu Mainstream Kampanye Pemilu

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Ketua Komisi II DPR Zainuddin Amali menegaskan jika pelibatan anak-anak dalam kampanye pemilu selama ini karena anak-anak belum menjadi isu mainstream politik Indonesia. Karena itu, UU harus mengatur dengan tegas berikut sanksi yang diterapkan bagi peserta pemilu.

“Banyaknya pelibatan dalam kampanye pemilu selama ini akibat anak belum menjadi isu aminstream politik Indonesia. Sehingga aturannya garus tegas dan jelas sanksi yang diterapkan,” ujar Ketua DPP Golkar itu di Kompleks Parlemen, Senayan Jakarta, Selasa (17/4/2018).

Karena itu dia menyarankan partai peserta pemilu menyediakan tempat bagi anak yang dibawa oleh orang tuanya saat kampanye. Seperti penitipan dengan fasilitas pengamanan dan lain-lain.

“Penyelenggara kampanye harus bisa menyediakan tempat untuk anak yang ikut dengan orang tuanya saat kampanye. Karena orang tua selalu beralasan klasik, yaitu tidak ada yang jaga di rumah,” ujarnya.

Selain itu sanksinya harus tegas bagi partai politik yang terbukti sengaja mengerahkan anak-anak dalam kampanye.

“Jadi, sebaiknya aturan pemilu itu menekankan perlindungan anak dalam materi debat kandidat untuk menimbulkan kesadaran tentang anak,” ungkapnya.

Zainuddin berharap KPAI secara reguler mengumumkan partai mana yang melanggar, harus berani. “Itu penting diumumkan agar berpengaruh terhadap masyarakat soal partai itu, sehingga partai juga memiliki kesadaran terhadap anak-anak,” kata Zainuddin.

Golkar kata Zainuddin, akan mendukung dan mengupayakan yang menjadi tugas Komisi II DPR terkait pemilu. Khususnya pengaturan terkait pelarangan anak ikut kampanye.

“Maka, bagaimana peserta kampanye tidak melibatkan anak itu harus diatur,” katanya. (MU)

KOMENTAR
Tags
Lihat selanjutnya
Close