Diterjang Covid-19, Kinerja Properti Perkantoran di Jakarta Melambat

Diterjang Covid-19, Kinerja Properti Perkantoran di Jakarta Melambat
Foto-spacestock

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Situasi pandemi covid-19 serta pemberlakuan kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) membuat konstruksi serta kinerja properti perkantoran di Jakarta melambat.

"Bagi sektor komersial seperti perkantoran, PSBB fase kedua  dipastikan membuat keadaan kembali ke posisi awal, di mana banyak kantor bakal menerapkan sistem WFH (bekerja dari rumah) untuk seluruh pegawainya," kata Senior Associate Director Colliers International Indonesia Ferry Salanto dalam paparan di Jakarta, Kamis (17/9/2020).

Hal tersebut, lanjutnya, bisa dipastikan pula bakal berdampak kepada jumlah ruang yang dibutuhkan di dalam properti perkantoran.

Pada sisi penyewa ruang perkantoran, lanjutnya, pengaruhnya bisa membuat tingkat keterisian ruang kantor mereka kembali menurun dan akhirnya akan membuat mereka kembali bernegosiasi dengan pengelola gedung untuk biaya penyewaan.

Ia juga menyoroti bahwa pembangunan sejumlah gedung perkantoran di wilayah Ibu Kota juga mengalami perlambatan.

"Selama tiga bulan terakhir, tidak ada pembangunan gedung perkantoran yang selesai di Jakarta, di mana pandemi covid-19 sangat berdampak kepada berbagai aspek industri," katanya.

Berdasarkan data Colliers, luas total ruang perkantoran di kawasan CBD atau sentrabisnis Jakarta adalah 6,87 juta meter persegi, dengan potensi tumbuh moderat 0,5 persen pada paruh kedua 2020.

Namun, lanjutnya, untuk kawasan perkantoran di luar CBD, pasokan total yang saat ini 2,49 juta meter persegi, diperkirakan akan naik signifikan 4,8 persen selama jangka waktu enam bulan ke depan hingga akhir tahun.

Selain itu, kebanyakan gedung perkantoran baru di wilayah DKI ditargetkan dapat selesai pada tahun 2020-2022, serta terdapat sejumlah proyek pembangunan yang saat ini masih berada dalam tahap perencanaan awal pembangunan. (Jo)