Hukum

Densus Bekuk 3 Terduga Teroris di Bogor

BOGOR, SENAYANPOST.com – Densus 88 Anti Teror Mabes Polri menangkap tiga orang terduga teroris di salah satu rumah kontrakan di Desa Pandansari, Kampung Gadog, Kecamatan Ciawi, Kabupaten Bogor, Jumat (4/5) malam.

Tim Densus juga mengamankan sejumlah dokumen dari lokasi itu. Setelah dilakukan interogasi, anggota kemudian melakukan pengembangan dengan menggeledah dua rumah kontrakan lainnya di Kampung Neglasari, Kecamatan Megamendung, serta di Kampung Jero Rante, Kecamatan Ciawi.

Warga Kampung Gadog, Yohana (63), mengaku kaget atas peristiwa penangkapan tadi malam. Ia mengatakan, selama ini warga sekitar tidak tahu jika di dalam kontrakan itu ada penghuninya.

“Kita di sini justru enggak tahu kalau rumah itu dikontrakkan, karena pemiliknya sudah lama pindah. Orang depan aja juga enggak tahu. Tahu-tahu ada orang aja ditangkap di situ,” kata Yohana, Sabtu (5/5/2018).

Ia bersama warga lainnya hanya mengetahui jika kontrakan berbentuk ruko itu dijaga oleh seorang laki-laki.

Dalam kesehariannya, sambung Yohana, lelaki itu tidak pernah bersosialisasi dan jarang keluar. “Ada tiga orang yang ditangkap, termasuk orang yang jaga kontrakan itu. Saya liatnya pas udah di luar, sempat ngelawan juga. Ada panci yang diamanin anggota,” ucapnya.

Berdasarkan informasi, di lokasi Kampung Neglasari, tim Densus 88 juga menginterogasi seorang wanita yang tinggal di salah satu rumah kontrakan.

Dari lokasi itu, anggota mengamankan sejumlah buku-buku yang disimpan di dalam tas. Penggeledahan ini merupakan hasil pengembangan dari lokasi ditangkapnya tiga orang di Kampung Gadog.

Pemilik kontrakan, Budi menyebut, wanita yang menghuni tempatnya itu dikenal tertutup. Warga hanya mengetahui, wanita tersebut membuka usaha jual peyek melalui online.

“Namanya saya enggak tahu. Udah tinggal di sini sekitar 3 bulan. Tinggal sama anaknya berdua,” katanya.

Ia melanjutkan, saat dilakukan penggeledahan, tim Densus hanya mengamankan sejumlah buku-buku. Sementara, wanita penghuni kontrakan tersebut tidak ikut diamankan.

“Semalem enggak dibawa. Cuman tadi pagi, dia sama anaknya udah pergi dari kontrakan. Udah kosong sekarang di kontrakan itu,” katanya.

Hingga saat ini, belum ada keterangan resmi dari pihak kepolisian terkait penangkapan terhadap terduga jaringan teroris ini.

KOMENTAR
Tags
Lihat selanjutnya
Close