Internasional

Demonstran Hong Kong Bikin Rantai Manusia Sepanjang 30 Mil

HONG KONG, SENAYANPOST.com – Para demonstran Hong Kong bergandengan tangan membentuk rantai manusia yang membentang sepanjang 30 mil. Aksi dilakukan di kedua sisi pelabuhan kota yang menjadi pusat keuangan itu pada Jumat malam.

Aksi demonstrasi damai ini terinspirasi dari pengunjuk rasa anti Soviet tiga dekade lalu. Saat itu, 23 Agustus 1989, sekitar 2 juta pengunjuk rasa membentuk rantai manusia yang membentang 600 mil melintasi Estonia, Latvia, dan Lithuania.

Aksi pembangkangan terhadap Moskow ini kemudian dikenal sebagai The Baltic Ways. Dalam setahun, ketiga negara itu kemudian merdeka.

Diilhami dengan aksi itu, puluhan ribu demonstran Hong Kong bergandengan tangan dan menyanyikan lagu. Mereka berjejer di trotoar, jembatan layang, taman air dan taman Hong Kong dan mendaki salah satu puncak terkenal, Lion Rock, dengan melambaikan cahaya ponsel.

Aksi demonstrasi pada Jumat malam ini tidak sah namun berjalan damai. Kekerasan dan kebrutalan polisi telah terjadi di beberapa aksi protes kecil yang izinnya telah ditolak. Namun tidak ada insiden pada aksi demonstrasi yang lebih besar, yang menarik massa hingga 2 juta.

Untuk aksi demonstrasi “Hong Kong Way” pada hari Jumat, panitia telah menyerukan agar orang-orang berkumpul dalam satu baris di sepanjang rute yang kira-kira cocok dengan jalur kereta bawah tanah, meliuk-liuk hampir 30 mil (50 km) melalui Pulau Hong Kong, Kowloon dan New Territories.

Mereka mulai jauh sebelum jam 8 malam, tua dan muda, pekerja kantor berjas berdiri di samping mahasiswa dalam seragam resmi aksi protes pakaian hitam dan masker wajah.

Para pengunjuk rasa mengutip rantai manusia Baltik sebagai inspirasi.

“Di tempat itu, pada waktu itu, orang-orang mencoba menggunakan bentuk ekspresi ini untuk mengekspresikan keinginan mereka untuk kebebasan dari negara Soviet,” kata seorang pemrotes bernama Kay, yang menolak untuk memberikan nama keluarganya karena takut dia mungkin akan dihukum di tempat kerjanya karena bergabung dengan protes.

“Dalam istilah yang sangat mirip, orang-orang Hong Kong berusaha untuk mengekspresikan diri mereka dan mengekspresikan kerinduan mereka untuk kebebasan dan hak asasi manusia,” ujarnya seperti dikutip dari The Guardian, Sabtu (24/8/2019).

Tidak seperti aksi protes lain yang memacetkan kota, demonstran berdiri di satu baris di sepanjang trotoar. Rantai putus dan terbentuk lagi di persimpangan jalan untuk memungkinkan lalu lintas lewat.

Setelah protes berakhir pada jam 9 malam waktu setempat, mereka melebur kembali ke jalan-jalan, mengikuti salah satu semboyan tidak resmi dari gerakan itu: “Jadilah seperti air.”

Ketika gerakan protes Hong Kong dimulai pada bulan Juni, aksi ini didorong oleh kemarahan pada rancangan undang-undang baru yang akan memungkinkan penduduk dan pengunjung dikirim ke daratan China untuk diadili dalam sistem peradilan yang tidak jelas dan dikendalikan secara politik. Namun, ketika aksi demonstrasi meluas, beberapa pengunjuk rasa mulai menyerukan demokrasi.

Aksi demonstrasi ini sendiri telah memasuki pekan ke sebelas dalam gerakan protes paling luas di kota itu sejak penyerahan kekuasaan kolonial Inggris pada tahun 1997.

China telah menuduh demonstran terorisme, bekerja dengan kekuatan asing dan mengobarkan “revolusi warna” melawan pemerintahan China.

Pemrotes bernama Ashley Chan mengatakan dia ragu Beijing akan membuat konsesi serupa dengan yang dibuat oleh Moskow pada tahun 1989, tetapi tidak melihat metode lain untuk menekan pemimpin Hong Kong, Carrie Lam.

Banyak pengunjuk rasa juga berharap demonstrasi akan membuat perhatian internasional tetap fokus pada perjuangan panjang untuk hak-hak di kota itu.

“Kami ingin semua negara di dunia melihat apa yang terjadi di Hong Kong,” kata Lai Ming Yip.

Rantai manusia dibentuk setelah pertunjukan profesional lain yang mendukung demonstran anti-pemerintah oleh ribuan akuntan yang berkumpul di alun-alun kota dalam demonstrasi politik yang jarang terjadi. Pengacara, guru, dan pekerja medis telah menghadiri demonstrasi sebelumnya.

Kepala serikat awak kabin untuk maskapai lokal Cathay Dragon mengatakan pada hari Jumat bahwa ia telah dipecat sebagai pembalasan karena mendukung gerakan tersebut.

Rebecca Sy mengatakan pada konferensi pers bahwa dia dipecat tanpa alasan, tetapi setelah dia ditarik dari pesawat dengan pemberitahuan singkat dan diminta oleh perwakilan maskapai penerbangan untuk mengkonfirmasi tangkapan layar dari Facebook berasal dari akunnya.

“Ini bukan hanya tentang pemutusan hubungan kerja, itu juga masalah keseluruhan, itu menakutkan. Semua kolega saya semua ketakutan,” kata Sy.

Seorang karyawan konsulat Inggris di Hong Kong juga hilang dua minggu lalu dalam perjalanan bisnis ke kota tetangga, Shenzhen.

Pihak berwenang China kemudian mengatakan Simon Cheng telah ditahan karena melanggar peraturan ketertiban umum. (Baca juga: China Benarkan Tahan Karyawan Konsulat Inggris)

China sering menggunakan tuduhan ketertiban umum terhadap target politik, dan kadang-kadang menggunakan tuduhan prostitusi.

Ou Shaokun, seorang aktivis anti-korupsi, pada 2015 menuduh pihak berwenang di provinsi Hunan selatan telah menjebaknya dengan mengatakan mereka menemukannya di kamar hotel dengan seorang pelacur.

KOMENTAR
Tags
Show More
Close