Debat & Trump Positif Corona Bikin Dukungan ke Biden Menguat

Debat & Trump Positif Corona Bikin Dukungan ke Biden Menguat

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Dukungan ke Joe Biden terus menguat usai debat perdana pilpres dan diagnosa positif corona petahana Donald Trump.

Polling CNN paling baru yang dilakukan oleh SSRS menunjukkan antara calon pemilih, 57% mengatakan mereka mendukung Biden dan 41% lainnya mendukung Trump.

Menilik jejak pendapat dapat dikatakan bahwa kemungkinan pemilih secara luas lebih memilih Biden daripada Trump pada sejumlah masalah yang dianggap sangat penting.

Mulai dari persoalan virus corona (59% lebih memilih Biden, 38% Trump), perawatan kesehatan (59% hingga 39%), ketidaksetaraan rasial di Amerika (62% hingga 36%), nominasi ke Mahkamah Agung (57% hingga 41%) hingga kejahatan dan keamanan (55% hingga 43%).

Biden yang merupakan calon presiden Partai Demokrat, juga unggul soal siapa yang akan menangani ekonomi lebih baik, dengan 50% mengatakan Biden dan hanya 48% untuk Trump.

Peringkat kesukaan pada Biden juga meningkat, dengan 52% orang Amerika sekarang mengatakan memiliki kesan positif terhadap mantan wakil presiden itu, dibandingkan dengan 39% yang memiliki pandangan positif tentang Trump.

Kemungkinan pemilih cenderung menganggap Biden sebagai kandidat yang akan mempersatukan negara (61% Biden banding 33% Trump), yang jujur dan dapat dipercaya (58% Biden banding 33% Trump), yang peduli dengan orang-orang seperti Anda (58% Biden banding 38% Trump).

Selain itu Biden juga unggul soal siapa yang memiliki rencana yang jelas untuk menyelesaikan masalah bangsa (55% banding 39%) dan yang akan menjaga orang Amerika aman dari bahaya (55% banding 43%).

Survei terbaru kemudian mengungkap bahwa Biden telah memperluas keunggulannya atas Trump di kalangan wanita, dari 57% menjadi 37% pada September menjadi 66% menjadi 32% sekarang ini.

Pergeseran itu mencakup keuntungan bagi Biden di antara wanita kulit putih dengan gelar sarjana dan wanita kulit berwarna.

Di antara orang-orang kulit berwarna pada umumnya, keunggulan Biden telah meningkat dari 59% menjadi 31%, pada bulan September menjadi 69% menjadi 27% sekarang. 

Biden juga memperoleh keuntungan di antara pemilih muda, moderat, dan independen selama sebulan terakhir.

Perlu diketahui bahwa peningkatan dukungan untuk Biden ini tidak disertai dengan penurunan dalam dukungan untuk Trump. Para pendukung inti Presiden tetap mendukungnya seperti sebelumnya.

Di antara pria kulit putih tanpa gelar perguruan tinggi, misalnya, dukungan Trump telah meningkat dari 61% pada September menjadi 67% sekarang.

Namun Trump tampaknya tidak mendapatkan keuntungan apa pun, di antara kelompok-kelompok yang perlu ditarik kampanyenya untuk mengurangi kepemimpinan Biden yang sudah berlangsung lama.

Dibandingkan dengan jajak pendapat CNN nasional terakhir, komposisi partisan jajak pendapat paling baru ini hanya sedikit lebih Demokrat (33% dari semua orang dewasa mengatakan bahwa mereka sekarang adalah Demokrat, dibandingkan dengan 30% pada awal September) dan tidak kurang dari Partai Republik (28% GOP sekarang vs. 27% di awal September).

Dalam jajak pendapat CNN sebelumnya di antara pemilih terdaftar dalam jajak pendapat, 35% menganggap diri mereka Demokrat, 30% Republik, angka-angka itu masing-masing 33% dan 30%.

Ketika para independen yang condong ke satu partai atau yang lain ditambahkan, hasilnya juga menunjukkan sedikit pergerakan, 53% pemilih terdaftar sekarang adalah Demokrat atau condong ke arah itu, 43% adalah Republikan atau condong ke arah itu. Dalam jajak pendapat bulan lalu, angka-angka itu adalah 52% Demokrat dan 42% Republik.

Pergeseran dalam jajak pendapat ini serupa dengan yang terlihat dalam jajak pendapat NBC News/Wall Street Journal yang dirilis Minggu, dilakukan setelah debat presiden tetapi sebelum Trump diagnosis virus corona.

Jajak pendapat tersebut menunjukkan bahwa debat itu sendiri mungkin telah membantu meningkatkan Biden.

Para pemilih yang mengatakan mereka menonton debat minggu lalu sebagian besar melihat Biden telah melakukan pekerjaan terbaik (57%), dengan hanya 26% yang mengatakan Trump melakukan yang terbaik.

Perlu dicatat, jajak pendapat bukanlah prediksi tentang bagaimana hasil pemilu pada akhirnya, namun merupakan gambaran umum dari persaingan seperti saat ini.

Polling CNN dilakukan oleh SSRS 1 sampai 4 Oktober di antara sampel nasional acak dari 1.205 orang dewasa yang dijangkau melalui telepon rumah atau ponsel oleh pewawancara langsung, termasuk 1.001 calon pemilih.

Hasil untuk sampel penuh memiliki margin kesalahan pengambilan sampel plus atau minus 3,3 poin persentase, itu plus atau minus 3,6 poin untuk hasil di antara pemilih yang mungkin. (MU)