China Ingin Trump Kalah dalam Pilpres 2020

China Ingin Trump Kalah dalam Pilpres 2020

WASHINGTON, SENAYANPOST.com – Pejabat tinggi kontraintelijen Amerika Serikat (AS) memperingatkan campur tangan Rusia, China dan Iran dalam pemilihan presiden (pilpres) 2020 di Amerika.

Pejabat itu menyebut China menginginkan kandidat petahana Partai Republik, Donald Trump, kalah dalam pilpres November mendatang karena sosoknya sulit diprediksi.

Dalam pernyataan publik yang tidak biasa, Direktur Pusat Kontra Intelijen dan Keamanan Nasional (NCSC); William Evanina, mengatakan ketiga negara yang dia sebutkan menggunakan disinformasi online dan cara lain untuk mencoba memengaruhi pemilih, menimbulkan kekacauan, dan merusak kepercayaan pemilih Amerika dalam proses demokrasi.

“Kami menilai bahwa China lebih suka Presiden Trump—yang menurut Beijing tidak dapat diprediksi—tidak memenangkan pemilihan ulang,” kata Evanina.

“China telah memperluas upaya pengaruhnya menjelang November 2020 untuk membentuk lingkungan kebijakan di Amerika Serikat, menekan para tokoh politik yang dipandangnya bertentangan dengan kepentingan China, dan menangkis serta melawan kritik terhadap China,” katanya pada hari Jumat, yang dilansir AFP, Sabtu (8/8/2020).

Dia menunjuk pada kritik China terhadap penanganan Trump terhadap epidemi virus corona, penutupan konsulat China di Houston oleh AS, dan sikap pemerintah AS terhadap tindakan China di Hong Kong dan Laut China Selatan.

“Beijing menyadari bahwa semua upaya ini mungkin memengaruhi pemilihan presiden,” kata Evanina.

Musuh asing, lanjut dia, juga mungkin mencoba mengganggu sistem pemilu AS dengan mencoba menyabotase proses pemungutan suara, mencuri data pemilu, atau mempertanyakan validitas hasil pemilu.

“Akan sulit bagi musuh kita untuk mengganggu atau memanipulasi hasil pemungutan suara dalam skala besar,” papar Evanina. Dia menambahkan bahwa Rusia berupaya melemahkan kandidat presiden Partai Demokrat, Joe Biden, dalam pilpres November mendatang.