Bayi Perempuan ini Lahir dari Embrio Beku Berusia 27 Tahun

Bayi Perempuan ini Lahir dari Embrio Beku Berusia 27 Tahun
Bayi Perempuan ini Lahir dari Embrio Beku

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Keajaiban sains telah memecahkan rekor seorang bayi yang lahir dari embrio beku berumur 27 tahun. Umur bayi itu secara teknis 18 bulan lebih muda dari Ibu yang melahirkannya.

Bayi bernama Molly Everette Gibson lahir dari embrio yang dibekukan pada Oktober 1992—hanya 18 bulan setelah Ibunya, Tina—sekarang berusia 29 tahun—lahir pada April 1991.

“Sulit untuk membungkus kepalamu,” kata Tina kepada The New York Post dari rumahnya di Knoxville, Tennessee, Amerika Serikat (AS), 1 Desember 2020 lalu. “Tapi, sejauh yang kami ketahui, Molly adalah keajaiban kecil kami.” 

Menurut para peneliti di University of Tennessee Preston Medical Library, bayi itu memasuki "buku sejarah" sebagai embrio beku terlama yang diketahui dan yang menghasilkan kelahiran hidup.

Hebatnya, kedatangan Molly pada 26 Oktober lalu memecahkan rekor sebelumnya yang dipegang oleh saudara perempuannya, Emma Wren, yang menghabiskan 24 tahun di atas es sebelum lahir pada November 2017.

Embrio-embrio itu dibekukan bersama dan merupakan saudara kandung genetik penuh. Mereka dicairkan selama hampir tiga tahun di National Embryo Donation Center (NEDC) sebelum dipindahkan ke rahim Tina.

Karena mereka disumbangkan secara anonim, orangtua kandung mereka tetap tidak diketahui.

"Sangat bermanfaat bagi saya melihat embrio yang dibekukan bertahun-tahun lalu menghasilkan kelahiran bayi yang cantik,” kata direktur laboratorium NEDC, Carol Sommerfelt. "Saya merasa terhormat menjadi bagian dari proses.” 

Tina dan suaminya, Benjamin, 36, pertama kali beralih ke NEDC setelah mencoba secara alami untuk anak mereka sendiri selama lima tahun. Benjamin menderita cystic fibrosis, yang dapat menyebabkan kemandulan.

Pasangan itu—menikah sekarang selama 10 tahun—sebelumnya telah mengasuh anak dan mempertimbangkan adopsi tradisional. Namun, pada awal 2017, orang tua Tina memberi tahu mereka tentang organisasi nonprofit setelah menonton berita di stasiun televisi lokal.

“Kami seperti, 'Kedengarannya gila. Tidak, terima kasih, kami tidak tertarik'," kenang Tina tentang prospek untuk hamil dengan embrio donor. “Kemudian kami terus memikirkannya dan tidak bisa melupakannya.”

Mereka mengunjungi pusat tersebut—berlokasi nyaman di kota asal mereka—dan disajikan profil sekitar 300 orang asing yang telah menyumbangkan embrio cadangan setelah perawatan IVF.

“Kami tidak pilih-pilih,” kata Tina, yang bekerja sebagai guru sekolah dasar. Kami hanya menginginkan seorang bayi. 

Meskipun demikian, mereka mempersempit pilihan pada pasangan yang bertubuh pendek. "Kami berdua adalah orang kecil," kata Tina sambil tertawa—sebelum mempertimbangkan latar belakang kesehatan para pendonor. Mereka akhirnya memilih embrio yang kemudian menjadi Emma pada Maret 2017 lalu.

Tina hanya menemukan pada hari transfer bahwa itu telah dibekukan selama 24 tahun. “Saya bertanya kepada spesialisnya, Dr. Jeffrey Keenan: "Apa maksudnya itu?," katanya mengingat momen tersebut. "Dan dia menjawab: 'Ya, itu bisa menjadi rekor dunia'."

"Saya mempercayainya," lanjut Tina.

Emma ternyata menjadi cahaya hidup mereka. Setelah beberapa tahun, Gibsons ingin memberinya saudara laki-laki atau perempuan. Sangat mudah memutuskan untuk mentransfer dua embrio yang tersisa dari donor yang sama.

Dr Sommerfelt, yang sekali lagi mengawasi proses pencairan embrio yang rumit, mengatakan kepada The New York Post; “Selama embrio dipertahankan dengan benar di dalam tangki penyimpanan nitrogen cair pada suhu minus 396 derajat, kami merasa mereka mungkin baik-baik saja tanpa batas."