Nasional

5.047 Buruh di Jabar di-PHK Imbas Corona

BANDUNG, SENAYANPOST.com – Sebanyak 5.047 buruh di Jawa Barat (Jabar) terkena Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) karena perusahaan atau tempat mereka bekerja terdampak akibat wabah virus corona atau (Covid-19).

“Hingga 5 April 2020 ini, jumlah perusahaan atau industri terdampak covid-19 sebanyak 1.476 perusahaan atau industri,” kata Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Jabar M Ade Afriandi, Rabu (8/4/2020).

Ia menambahkan, jumlah pekerja atau buruh terdampak covld-19 sebanyak 53.465 orang kemudian 5.047 buruh terkena PHK.

Ade mengatakan pihaknya telah menyampaikan verifikasi data perusahaan dan buruh yang terdampak covid-19 di Provinsi Jabar kepada Sekretaris Jenderal Kementerian Tenaga Kerja.

Jumlah pekerja atau buruh di Jabar yang diliburkan karena terdampak corona sebanyak 34.365 orang dan jumlah pekerja atau buruh yang dirumahkan sebanyak 14.053 orang.

“Untuk yang dirumahkan berarti perusahaan sudah terdampak ada kekurangan finansial. Kami dorong tidak ada PHK. Dirumahkan itu artinya ada tanggung jawab perusahaan memberikan upah, tetapi besarannya hasil kesepakatan perundingan perusahaan dan serikat pekerja,” katanya.

Menurut dia Disnakertrans Jabar sejak 17 Maret hingga 27 Maret 2020 telah melakukan pemantauan terhadap perusahaan terkait dampak covid-19 dan hasilnya banyak perusahaan atau industri di Jabar merasakan dampaknya.

“Dampak penurunan produktivitas dikarenakan bahan baku, karena impor tidak masuk order dan sebagainya. Ini artinya dari 502 perusahaan yang dipantau dari periode 17 sampai 27 Maret itu sebanyak 88,6 persen terkapar gitu ya. Dari situ kita berpikir bahwa covid-19 ini pasti akan berdampak kepada semua,” katanya. (WS)

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close