Ekonomi

2019, Tol Layang Jakarta-Cikampek Bisa Dipakai Mudik

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Warga Ibu Kota dan sekitarnya yang biasa mudik Lebaran dipastikan bakal semakin dimanjakan dengan hadirnya Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek II (Elevated). Pembangunan jalan tol layang yang sedang dikebut ini ditargetkan selesai pada akhir Maret 2019 nanti.

Direktur Utama JJC Djoko Dwijono mengatakan, paling tidak, mudik tahun depan Tol Jakarta-Cikampek bertambah kapasitasnya dengan berfungsinya tol layang ini.

Saat ini pekerjaan konstruksi tol layang sepanjang 38 kilometer tersebut sudah mencapai 40 persen. Jalan bebas hambatan itu nantinya terbentang mulai dari Cikunir hingga Karawang.

“Dalam rencana kami, akhir Maret 2019 bisa diselesaikan. Kemudian uji laik fungsi dan laik operasi mungkin April. Paling tidak mudik itu bisa tambah kapasitas,” kata Djoko, Senin (23/7) malam.

Dia menjelaskan, Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek didesain bagi pengguna jalan tol yang melakukan perjalanan jarak jauh. Hal ini sekaligus untuk mengurangi kepadatan arus kendaraan yang melakukan perjalanan jarak dekat melalui tol ini.

Sebagai gambaran, setiap hari tak kurang dari 140.000 kendaraan yang melintasi Tol Jakarta-Cikampek, baik itu yang menuju Cikampek maupun Jakarta.

“Jadi ini bisa membantu (mengurai kemacetan),” ucapnya.

Tol Layang Jakarta-Cikampek dibangun dengan menggunakan teknik sosrobahu rancangan insinyur asal Indonesia, Tjokorda Raka Sukawati.

Ada 294 pier head yang dibangun di atas konstruksi tol ini. Dari jumlah tersebut, 200 di antaranya dipasang dengan menggunakan teknik sosrobahu.

Direktur Operasi II PT Waskita Karya (Persero) Tbk Bambang Rianto menambahkan, teknik sosrobahu dipilih untuk meminimalisasi kemacetan parah yang akan timbul selama pekerjaan konstruksi dilakukan.

Seperti diketahui, di sepanjang koridor Tol Jakarta-Cikampek, ada dua proyek strategis nasional lain yang kini tengah dibangun, yaitu Light Rail Transit (LRT) dan Kereta Cepat Jakarta-Bandung.

“Ini pembangunannya lebih cepat, dan dari sisi kontraktor lebih efisien,” kata Bambang.

Salah satu tantangan dalam mengerjakan proyek senilai Rp 13,5 triliun ini adalah memberikan sosialisasi serta edukasi kepada masyarakat atas imbas dari proses pembangunannya.

“Kita tahu bahwa lalu lintas padat sekali. Masyarakat melihat bahwa sudah macet, tambah macet pula. Tapi ini adalah dampak sementara,” ujarnya.

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Herry Trisaputra Zuna menyatakan, pembangunan jalan tol ini bukan semata-mata untuk memenuhi kepentingan pengusaha.

Seperti diketahui, titik awal dan akhir jalan tol ini yang berada di tengah-tengah Karawang, dikenal sebagai kawasan industri.
“Sebenaranya jalan tol itu bisa dinikmati hampir semua orang. Justru hari ini yang terjadi akibat pergerakkan jarak pendek, yang sepanjang kawasan ya, bukan yang jarak jauh ya, itu mengakibatkan kemacetan yang luar biasa di Jakarta-Cikampek,” kata Herry.

“Pilihan tadi kita buat yang jauh, nanti akan terpisah. Yang jarak jauh itu akan langsung, yang jarak dekat itu akan difasilitasi,” lanjutnya. (MU)

KOMENTAR
Tags
Show More
Close