Peristiwa

2 Bocah Korban Ledakan Granat di Bogor Meninggal Dunia, Satu Masih Dirawat

BOGOR, SENAYANPOST.com – Muhammad Doni, bocah 10 tahun korban ledakan granat di Rancabungur, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, meninggal dunia setelah smepat menjalani perawatan di rumah sakit.

Warga Kampung Wangun Jaya RT 02/06, Desa Ciaruteun Ilir, Kecamatan Cibungbulang, Kabupaten Bogor ini menghembuskan napas terakhir pada Kamis (14/2/2019) sekitar pukul 21.00 WIB.

“Korban atas nama Doni meninggal saat menjalani perawatan intensif di RSUD Leuwiliang,” kata Kapolsek Cibungbulang, Kompol Agus Suyandi, Jumat (15/2/2019).

Saat ledakan granat terjadi, Doni mengalami luka di seputar kaki, tangan, dan dada. Sementara Muhammad Ibnu Mubarok (11) temannya, meninggal di lokasi kejadian. Mubarok mengalami luka parah di kepala, tangan, dan kaki.

Sedangkan satu anak lainnya atas nama Khoirul Islami (10) masih dirawat menjalani perawatan di RSUD Leuwiliang lantaran mengalami luka di kedua kakinya.

“Korban ada tiga orang, jadi yang meninggal 2 orang, satu lainnya menjalani perawatan,” ujar Agus.

Kejadian bermula saat Mubarok, Doni, dan Khoirul bermain kaleng susu berisi granat aktif dengan cara dipukul-pukul dengan menggunakan batu hingga akhirnya meledak mengenai tubuh mereka.

“Kaleng susu berisi granat itu dapat nemu pada hari Minggu tanggal 10 kemarin, kemudian oleh Mubarok dibawa pulang ke rumah,” terang Agus.

Pada Selasa (12/2/2019), kaleng susu berisi granat tersebut dibuang oleh ibu korban, Siti Nurhasanah, ke kebun dekat rumah korban.

“Kamis kemarin sekitar pukul 14.00 WIB, korban mengambil kembali kaleng susu yang sempat dibuang oleh ibunya itu. Kemudian oleh ketiganya dipukul-pukul pakai batu lalu meledak,” ungkap Agus.

KOMENTAR
Tags
Show More
Close