1-5 November 2021, IHSG Turun Tipis Transaksi Harian Rp 11,18 Triliun

1-5 November 2021, IHSG Turun Tipis Transaksi Harian Rp 11,18 Triliun

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Pada periode 1-5 November 2021, laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) melemah terbatas. IHSG turun 0,15 persen ke posisi 6.581,78.

Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia (BEI), ditulis Sabtu (6/11/2021), pada pekan lalu, IHSG susut 0,79 persen pada 25-29 Oktober 2021. IHSG ditutup ke posisi 6.591,34 pada pekan lalu. 

Dengan koreksi IHSG tersebut, kapitalisasi pasar bursa merosot 0,12 persen menjadi Rp 8.078,47 triliun pada 1-5 November 2021. Dari posisi pekan lalu di posisi Rp 8.087,95 triliun.

Rata-rata frekuensi harian bursa juga alami kontraksi dengan susut 6,72 persen menajdi 1.198.161 kali transaksi dari 1.284.477 kali transaksi pada pekan lalu. Demikian juga rata-rata nilai transaksi harian bursa melemah 16,63 persen menjadi Rp 11,18 triliun dari pekan lalu Rp 13,41 triliun.

Rata-rata volume transaksi harian juga melemah 17,41 persen menjadi 17,867 miliar saham dari 21,634 miliar saham pada pekan sebelumnya.

Baca Juga

Pada Jumat, 5 November 2021, investor asing mencatatkan nilai beli bersih Rp 1,095 triliun. Sepanjang 2021, investor asing membukukan beli bersih sebesar Rp 41,10 triliun.

Perbesar

Pada awal November 2021, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kedatangan Perusahaan Tercatat ke-40 pada 2021 yaitu PT Formosa Ingredient Factory Tbk (BOBA).

BOBA yang tercatat pada Papan Pengembangan BEI ini bergerak pada sektor Consumer Non-Cyclicals dengan sub sektor Food & Beverages, sedangkan untuk industri dan sub industri dari BOBA adalah Processed Food.

Selain itu, PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) menerbitkan Obligasi Berkelanjutan III Chandra Asri Petrochemical Tahap IV Tahun 2021, yang resmi dicatatkan di BEI dengan nilai nominal sebesar Rp 1 triliun.

Hasil pemeringkatan PT Pemeringkat Efek Indonesia (PEFINDO) untuk obligasi ini adalah idAA- (Double A Minus). PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk bertindak sebagai Wali Amanat dalam emisi ini.

Dengan demikian, total emisi obligasi dan sukuk yang telah tercatat sepanjang tahun 2021 adalah 82 emisi dari 49 Perusahaan Tercatat senilai Rp83,33 triliun.

Hingga kini, total emisi obligasi dan sukuk yang tercatat di BEI berjumlah 481 emisi dengan nilai nominal outstanding sebesar Rp423,84 triliun dan USD47,5 juta, diterbitkan oleh 125 perusahaan tercatat.

Surat Berharga Negara (SBN) tercatat di BEI berjumlah 142 seri dengan nilai nominal Rp4.469,08 triliun dan USD400 juta. Efek Beragun Aset (EBA) sebanyak 10 emisi senilai Rp5,33 triliun. (Jo)